World

Kota Terpanas Dunia Di Pakistan Sekarang Di Bawah Air


Dari Tungku Hingga Banjir: Kota Terpanas di Dunia Di Pakistan Sekarang Di Bawah Air

Pemanasan global kemungkinan memperburuk banjir baru-baru ini juga, kata Liz Stephens, seorang ilmuwan iklim.

Jacobabad, Pakistan:

Belum lama ini, Sara Khan, kepala sekolah di sebuah sekolah untuk gadis-gadis yang kurang beruntung di Jacobabad di Pakistan selatan, tampak khawatir ketika beberapa siswa pingsan karena panas – kota itu adalah yang terpanas di dunia pada satu titik di bulan Mei.

Sekarang, setelah hujan muson yang lebat menenggelamkan sebagian besar negara itu, ruang kelasnya kebanjiran dan banyak dari 200 siswa kehilangan tempat tinggal, berjuang untuk mendapatkan makanan yang cukup dan merawat kerabat yang terluka.

Peristiwa cuaca ekstrem seperti itu dalam waktu singkat telah menyebabkan kekacauan di seluruh negeri, menewaskan ratusan orang, memutus komunitas, menghancurkan rumah dan infrastruktur, serta meningkatkan kekhawatiran akan kesehatan dan ketahanan pangan.

Jacobabad tidak terhindar. Pada bulan Mei, suhu mencapai 50 Celcius, mengeringkan dasar kanal dan menyebabkan beberapa penduduk pingsan karena sengatan panas. Saat ini, sebagian kota terendam air, meskipun banjir telah surut dari puncaknya.

Di lingkungan Khan di timur kota, rumah-rumah rusak parah. Pada hari Kamis, dia mengatakan dia mendengar tangisan dari rumah tetangga ketika atap runtuh karena kerusakan air, menewaskan putra mereka yang berusia sembilan tahun.

Banyak muridnya tidak mungkin kembali ke sekolah selama berbulan-bulan, karena telah kehilangan waktu kelas selama gelombang panas musim panas yang brutal.

“Jacobabad adalah kota terpanas di dunia, ada begitu banyak tantangan … sebelum orang terkena sengatan panas, sekarang orang kehilangan rumah, hampir semuanya (dalam banjir), mereka menjadi tunawisma,” katanya kepada Reuters.

Sembilan belas orang di kota berpenduduk sekitar 200.000 itu dipastikan tewas dalam banjir, termasuk anak-anak, menurut wakil komisaris kota itu, sementara rumah sakit setempat melaporkan lebih banyak lagi yang sakit atau terluka.

Lebih dari 40.000 orang tinggal di tempat penampungan sementara, sebagian besar di sekolah yang padat dengan akses makanan yang terbatas.

Salah satu pengungsi, Dur Bibi, 40 tahun, duduk di bawah tenda di halaman sekolah dan mengingat saat dia melarikan diri ketika air memancar ke rumahnya semalam akhir pekan lalu.

“Saya meraih anak-anak saya dan bergegas keluar rumah dengan telanjang kaki,” katanya, seraya menambahkan bahwa satu-satunya yang mereka punya waktu untuk membawa adalah salinan Alquran.

Empat hari kemudian, dia belum bisa mendapatkan obat untuk putrinya yang menderita demam.

“Saya tidak punya apa-apa selain anak-anak ini. Semua barang-barang di rumah saya hanyut,” katanya.

Cuaca ekstrem

Tingkat gangguan di Jacobabad, di mana banyak orang hidup dalam kemiskinan, menunjukkan beberapa tantangan yang dapat ditimbulkan oleh peristiwa cuaca ekstrem yang terkait dengan perubahan iklim.

“Manifestasi dari perubahan iklim adalah kejadian cuaca ekstrem yang lebih sering dan lebih intens, dan inilah yang telah kita saksikan di Jacobabad serta di tempat lain secara global selama beberapa bulan terakhir,” kata Athar Hussain, kepala Center for Penelitian dan Pengembangan Iklim di Universitas COMSATS di Islamabad.

Sebuah studi awal tahun ini oleh kelompok Atribusi Cuaca Dunia, sebuah tim ilmuwan internasional, menemukan bahwa gelombang panas yang melanda Pakistan pada bulan Maret dan April dibuat 30 kali lebih mungkin oleh perubahan iklim.

Pemanasan global kemungkinan memperburuk banjir baru-baru ini juga, kata Liz Stephens, seorang ilmuwan iklim di University of Reading di Inggris. Itu karena atmosfer yang lebih hangat mampu menahan lebih banyak uap air, yang akhirnya dilepaskan dalam bentuk hujan lebat.

Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto-Zardari mengatakan negara itu, yang sangat bergantung pada pertanian, sedang terguncang.

“Jika Anda seorang petani di Jacobabad … Anda tidak dapat menanam tanaman Anda karena kelangkaan air dan panas selama gelombang panas dan sekarang tanaman Anda telah rusak di musim hujan dan banjir,” katanya kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Di Jacobabad, pejabat kesehatan, pendidikan dan pembangunan setempat mengatakan suhu rekor yang diikuti oleh hujan lebat yang tidak biasa membebani layanan vital.

Rumah sakit yang mendirikan pusat tanggap darurat sengatan panas pada bulan Mei sekarang melaporkan masuknya orang yang terluka dalam banjir dan pasien yang menderita gastroenteritis dan kondisi kulit di tengah kondisi yang tidak bersih.

Institut Ilmu Kedokteran Jacobabad (JIMS) mengatakan telah merawat sekitar 70 orang dalam beberapa hari terakhir karena cedera akibat puing-puing banjir termasuk luka dalam dan patah tulang.

Lebih dari 800 anak dirawat di JIMS karena kondisi gastroenteritis pada Agustus saat hujan lebat, dibandingkan dengan 380 bulan sebelumnya, menurut data rumah sakit.

Di Rumah Sakit Sipil terdekat, di mana sebagian tanahnya terendam air, dokter Vijay Kumar mengatakan kasus pasien yang menderita gastroenteritis dan penyakit lain setidaknya meningkat tiga kali lipat sejak banjir.

Rizwan Shaikh, kepala petugas di Kantor Meteorologi Jacobabad, mencatat suhu tinggi 51 derajat pada Mei. Sekarang dia melacak hujan deras yang terus-menerus dan mencatat dengan waspada bahwa ada dua minggu lagi musim hujan yang akan datang.

“Semua distrik berada dalam situasi yang sangat tegang,” katanya.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button