World

File Rahasia Di Rumah Donald Trump “Kemungkinan Tersembunyi” Untuk Memblokir Penyelidikan FBI


File Rahasia Di Rumah Donald Trump 'Kemungkinan Tersembunyi' Untuk Memblokir Penyelidikan FBI

Trump dimakzulkan untuk kedua kalinya yang bersejarah setelah kerusuhan Capitol.

Washington:

Dokumen rahasia yang ditemukan di rumah Donald Trump di Florida “kemungkinan disembunyikan” untuk menghalangi penyelidikan FBI terhadap potensi kesalahan penanganan materi rahasia oleh mantan presiden AS, kata Departemen Kehakiman dalam pengajuan pengadilan baru yang eksplosif.

Pengajuan yang dirilis Selasa malam memberikan laporan paling rinci tentang upaya selama satu setengah tahun untuk memulihkan ratusan dokumen rahasia yang dibawa secara tidak benar ke perkebunan Trump di Mar-a-Lago ketika ia meninggalkan kantor pada Januari 2021.

Dan klaim obstruksi menambah tekanan hukum lebih lanjut pada mantan presiden Partai Republik itu – yang menyangkal semua kesalahan dan telah mencela serangan FBI yang belum pernah terjadi sebelumnya di rumah mewahnya bulan ini sebagai bagian dari “perburuan penyihir.”

Tim hukum Trump menanggapi Rabu dengan pengajuan yang menggambarkan pengejaran dokumen oleh pemerintah sebagai “tidak dapat dibenarkan,” mengatakan kepemilikan mantan presiden atas informasi sensitif “seharusnya tidak perlu dikhawatirkan,” dan menggambarkan serangan itu sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya, tidak perlu, dan tidak didukung secara hukum.”

Serangan 8 Agustus dipicu oleh peninjauan catatan “sangat rahasia” yang akhirnya diserahkan Trump kepada pihak berwenang pada Januari tahun ini – setelah berbulan-bulan bolak-balik dengan Administrasi Arsip dan Catatan Nasional (NARA).

Departemen Kehakiman mulai menyelidiki masalah ini setelah 15 kotak ditemukan berisi informasi pertahanan nasional, termasuk 184 dokumen yang ditandai sebagai rahasia, rahasia atau sangat rahasia, sebuah pernyataan tertulis pemerintah menunjukkan.

Setelah diminta dari FBI, pengacara Trump akhirnya akan menyerahkan 38 dokumen rahasia tambahan – dan memberikan “sertifikasi tersumpah” bahwa mereka mewakili materi terakhir.

Tapi itu tidak berhenti di situ: FBI melanjutkan untuk mengungkap “berbagai sumber bukti” yang menunjukkan dokumen rahasia tetap berada di Mar-a-Lago, kata pengarsipan baru.

Ketika agen melakukan pencarian yang diperintahkan pengadilan, mereka menemukan materi yang sangat sensitif sehingga “bahkan personel kontra intelijen FBI dan pengacara DOJ yang melakukan peninjauan memerlukan izin tambahan sebelum mereka diizinkan untuk meninjau dokumen tertentu,” katanya.

Yang mengejutkan, pengarsipan itu termasuk foto dokumen berkode warna yang tersebar di atas karpet, bertanda “RAHASIA” dan “TOP RAHASIA.”

Sekarang, seperti yang dijelaskan oleh pengarsipan, jaksa berusaha untuk menentukan apakah Trump atau siapa pun di orbit langsungnya bertindak kriminal untuk mencegah agen federal mengambil dokumen rahasia.

Ini mengutip “bukti bahwa catatan pemerintah kemungkinan disembunyikan dan dihapus dari Ruang Penyimpanan (di perkebunan Trump) dan bahwa upaya kemungkinan diambil untuk menghalangi penyelidikan pemerintah.”

Trump membalas rilis foto itu dalam sebuah posting di jaringan Truth Social-nya.

“Mengerikan cara FBI, selama Serangan Mar-a-Lago, melemparkan dokumen sembarangan ke lantai (mungkin berpura-pura bahwa saya yang melakukannya!), dan kemudian mulai mengambil gambar mereka untuk dilihat publik,” dia menulis.

‘Sangat merugikan’ kepentingan pemerintah

Selama penggerebekan, pengarsipan Selasa mengatakan, agen menemukan lebih dari 100 dokumen dengan tanda klasifikasi – menjadikan jumlah total dokumen rahasia yang ditemukan dari mantan presiden menjadi lebih dari 300.

Trump, yang menimbang pemilihan Gedung Putih lainnya pada 2024, menuduh Departemen Kehakiman di bawah Presiden Demokrat Joe Biden melakukan balas dendam terhadapnya, dan mengatakan hakim “seharusnya tidak membiarkan pembobolan rumah saya.”

Mantan presiden telah mengambil tindakan hukum untuk mencari penunjukan pihak independen, atau “tuan khusus,” untuk menyaring file yang disita untuk materi yang dilindungi oleh hak pribadi.

Pemerintah berpendapat bahwa penamaan master khusus, berpotensi memblokir akses penyelidik ke dokumen yang disita, “akan secara signifikan merugikan kepentingan pemerintah yang penting, termasuk kepentingan keamanan nasional.”

Dalam tanggapan mereka pada hari Rabu, pengacara Trump kembali bersikeras pada penunjukan master khusus.

“Memastikan akses oleh penasihat (Trump) ke materi yang disita, berbagi inventaris (terperinci) aktual, membuat penilaian hak istimewa pengacara-klien independen, dan membuat penentuan hak istimewa eksekutif adalah semua tanggung jawab yang paling baik dilayani dengan penunjukan master khusus,” mereka menulis.

Surat perintah penggeledahan Mar-a-Lago, yang secara pribadi disetujui oleh Jaksa Agung Merrick Garland, didasarkan pada kecurigaan pelanggaran Undang-Undang Spionase AS terkait dengan penyimpanan ilegal dokumen pertahanan sensitif, atas kecurigaan obstruksi, dan penghancuran ilegal dokumen pemerintah. .

Anggota Kongres Demokrat Adam Schiff, yang mengetuai Komite Intelijen DPR, mengatakan tindakan yang digariskan dalam laporan itu “sangat sembrono” dan menunjukkan penipuan “yang disengaja”.

Selain penyelidikan di New York terhadap praktik bisnisnya, Trump menghadapi pengawasan hukum atas upayanya untuk membatalkan hasil pemilu 2020, dan atas serangan 6 Januari 2021 di US Capitol oleh para pendukungnya.

Trump dimakzulkan untuk kedua kalinya yang bersejarah oleh Dewan Perwakilan Rakyat setelah kerusuhan Capitol – dia didakwa menghasut pemberontakan – tetapi dibebaskan oleh Senat.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button