World

NASA Akan Melakukan Upaya Kedua Untuk Meluncurkan Roket Bulan Generasi Berikutnya Pada Hari Sabtu


NASA Akan Melakukan Upaya Kedua Untuk Meluncurkan Roket Bulan Generasi Berikutnya Pada Hari Sabtu

Pelayaran yang telah lama ditunggu-tunggu akan memulai program Artemis bulan-ke-Mars NASA.

Washington:

NASA bertujuan untuk melakukan upaya kedua untuk meluncurkan roket bulan raksasa generasi berikutnya pada hari Sabtu, 3 September, lima hari setelah sepasang masalah teknis menggagalkan upaya awal untuk mendapatkan pesawat ruang angkasa dari tanah untuk pertama kalinya, kata pejabat badan tersebut. pada hari Selasa.

Tetapi prospek untuk sukses pada hari Sabtu tampak dikaburkan oleh laporan cuaca yang memperkirakan hanya 40% kemungkinan kondisi yang menguntungkan hari itu, sementara badan antariksa AS mengakui beberapa masalah teknis yang luar biasa masih harus diselesaikan.

Pada briefing media sehari setelah hitungan mundur pertama Senin berakhir dengan penerbangan dibatalkan, pejabat NASA mengatakan pengalaman Senin berguna dalam pemecahan masalah beberapa masalah dan kesulitan tambahan dapat diatasi di tengah-tengah percobaan peluncuran kedua.

Dengan cara itu, latihan peluncuran pada dasarnya berfungsi sebagai gladi resik real-time yang diharapkan akan diakhiri dengan peluncuran yang sebenarnya dan sukses.

Untuk saat ini, kata pejabat NASA, rencana menyerukan untuk menjaga roket Space Launch System (SLS) setinggi 32 lantai dan kapsul astronot Orion di landasan peluncurannya untuk menghindari keharusan menggulung pesawat ruang angkasa besar itu kembali ke gedung perakitannya untuk jangka waktu yang lebih luas. putaran pengujian dan perbaikan.

Jika semuanya berjalan seperti yang diharapkan, SLS akan meluncur dari Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida, pada Sabtu sore, selama jendela peluncuran dua jam yang dibuka pada 14:17, mengirim Orion dengan enam pesawat tanpa awak. minggu uji terbang di sekitar bulan dan kembali.

Pelayaran yang telah lama ditunggu-tunggu akan memulai program Artemis bulan-ke-Mars NASA, penerus proyek bulan Apollo tahun 1960-an dan 70-an, sebelum upaya penerbangan luar angkasa manusia AS bergeser ke orbit rendah Bumi dengan pesawat ulang-alik dan Stasiun Luar Angkasa Internasional. .

Upaya peluncuran Artemis I awal NASA pada hari Senin berakhir setelah data menunjukkan bahwa salah satu mesin tahap utama roket gagal mencapai suhu pra-peluncuran yang tepat yang diperlukan untuk pengapian, memaksa penghentian hitungan mundur dan penundaan.

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa, manajer misi mengatakan mereka yakin sensor yang salah di bagian mesin roket adalah penyebab masalah pendinginan mesin.

Sebagai solusi untuk upaya hari Sabtu, manajer misi berencana untuk memulai proses pendinginan mesin kira-kira 30 menit lebih awal dalam hitungan mundur peluncuran, kata direktur peluncuran Artemis NASA Charlie Blackwell-Thompson. Tetapi penjelasan lengkap untuk sensor yang rusak membutuhkan lebih banyak analisis data oleh para insinyur.

“Cara sensor berperilaku tidak sejalan dengan situasi fisik,” kata John Honeycutt, manajer program SLS NASA.

Sensor terakhir diperiksa dan dikalibrasi beberapa bulan lalu di pabrik roket, kata Honeycutt. Mengganti sensor akan membutuhkan peluncuran roket kembali ke gedung perakitannya, sebuah proses yang dapat menunda misi selama berbulan-bulan.

Pelayaran pertama SLS-Orion, misi yang dijuluki Artemis I, bertujuan untuk menempatkan kendaraan seberat 5,75 juta pon melalui langkahnya dalam penerbangan demonstrasi yang ketat yang mendorong batas desainnya, sebelum NASA menganggapnya cukup andal untuk membawa astronot.

Dinamakan untuk dewi yang merupakan saudara kembar Apollo dalam mitologi Yunani kuno, Artemis berusaha untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan pada awal 2025, meskipun banyak ahli percaya bahwa kerangka waktu kemungkinan akan berlalu beberapa tahun.

Manusia terakhir yang berjalan di bulan adalah tim dua orang keturunan Apollo 17 pada tahun 1972, mengikuti jejak 10 astronot lainnya selama lima misi sebelumnya yang dimulai dengan Apollo 11 pada tahun 1969.

Artemis juga meminta bantuan komersial dan internasional untuk akhirnya membangun pangkalan bulan jangka panjang sebagai batu loncatan untuk perjalanan manusia yang lebih ambisius ke Mars, sebuah tujuan yang menurut pejabat NASA mungkin akan memakan waktu hingga setidaknya akhir 2030-an untuk dicapai.

Tetapi NASA memiliki banyak langkah yang harus diambil, dimulai dengan membawa kendaraan SLS-Orion ke luar angkasa.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button