World

Seruan Menteri Luar Negeri Pakistan Untuk Bantuan Di Tengah “Banjir yang Membanjiri”


Seruan Menlu Pakistan Untuk Bantuan Di Tengah Banjir 'Luar Biasa'

Banjir Pakistan: Banjir mempengaruhi lebih dari 30 juta orang dan menewaskan lebih dari 1.000 orang.

Islamabad:

Pakistan membutuhkan bantuan keuangan untuk mengatasi banjir yang “membanjiri”, kata menteri luar negerinya pada hari Minggu, seraya menambahkan bahwa ia berharap lembaga keuangan seperti Dana Moneter Internasional akan memperhitungkan dampak ekonomi.

Hujan monsun yang luar biasa lebat telah menyebabkan banjir dahsyat di utara dan selatan negara itu, mempengaruhi lebih dari 30 juta orang dan menewaskan lebih dari 1.000 orang.

“Saya belum pernah melihat kehancuran dalam skala ini, saya merasa sangat sulit untuk diungkapkan dengan kata-kata … itu luar biasa,” kata Menteri Luar Negeri Pakistan Bilawal Bhutto-Zardari dalam sebuah wawancara dengan Reuters, menambahkan banyak tanaman yang menyediakan banyak mata pencaharian penduduk telah musnah.

“Jelas ini akan berpengaruh pada situasi ekonomi secara keseluruhan,” katanya.

Negara Asia Selatan itu sudah berada dalam krisis ekonomi, menghadapi inflasi yang tinggi, mata uang yang terdepresiasi dan defisit transaksi berjalan.

Dewan IMF akan memutuskan minggu ini apakah akan mengeluarkan $1,2 miliar sebagai bagian dari program bailout Pakistan tahap ketujuh dan kedelapan, yang masuk pada 2019.

Bhutto-Zardari mengatakan dewan diperkirakan akan menyetujui pembebasan tersebut mengingat kesepakatan antara pejabat Pakistan dan staf IMF telah dicapai dan dia berharap dalam beberapa bulan mendatang IMF akan mengenali dampak banjir.

“Ke depan, saya berharap tidak hanya IMF, tetapi komunitas internasional dan lembaga internasional untuk benar-benar memahami tingkat kehancuran,” katanya.

Perubahan iklim

Bhutto-Zardari, putra mantan Perdana Menteri Benazir Bhutto yang terbunuh, mengatakan dampak ekonomi masih dinilai, tetapi beberapa perkiraan memperkirakan mencapai $4 miliar. Mengingat dampaknya terhadap infrastruktur dan mata pencaharian masyarakat, dia memperkirakan jumlah totalnya akan jauh lebih tinggi.

Bank sentral Pakistan telah menandai rekor curah hujan monsun sebagai ancaman terhadap hasil ekonomi mengingat dampaknya terhadap pertanian.

Pakistan minggu ini akan meluncurkan seruan yang meminta negara-negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk berkontribusi pada upaya bantuan, kata Bhutto-Zardari, dan negara itu perlu melihat bagaimana ia akan menangani dampak jangka panjang dari perubahan iklim.

“Pada tahap berikutnya, ketika kita melihat ke arah rehabilitasi dan rekonstruksi, kita akan melakukan pembicaraan tidak hanya dengan IMF, tetapi dengan Bank Dunia, Bank Pembangunan Asia,” kata Bhutto-Zardari.

Bhutto-Zardari mengatakan setelah upaya bantuan, negara harus melihat bagaimana mengembangkan infrastruktur yang lebih tahan terhadap banjir dan kekeringan dan mengatasi perubahan besar yang dihadapi oleh sektor pertanian.

“Terlepas dari kenyataan bahwa Pakistan berkontribusi dalam jumlah yang dapat diabaikan terhadap jejak karbon keseluruhan … kami hancur oleh bencana iklim seperti ini berulang kali, dan kami harus beradaptasi dengan sumber daya kami yang terbatas, bagaimanapun kami bisa, untuk hidup di lingkungan baru ini. lingkungan,” ujarnya.

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button