World

Serangan Udara Tewaskan Sedikitnya 7 Orang Di Ethiopia Setelah Gencatan Senjata 4 Bulan: Laporan


Serangan Udara Tewaskan Sedikitnya 7 Orang Di Ethiopia Setelah Gencatan Senjata 4 Bulan: Laporan

Serangan udara di Mekelle terjadi dua hari setelah pertempuran pecah lagi.

Nairobi:

Sebuah serangan udara menewaskan sedikitnya tujuh orang di ibu kota wilayah Tigray utara Ethiopia pada hari Jumat, kata pejabat medis di sana, serangan pertama setelah gencatan senjata empat bulan runtuh minggu ini.

Para pejabat mengatakan tiga anak termasuk di antara yang tewas tetapi seorang juru bicara pemerintah federal membantah ada korban sipil.

Serangan udara di Mekelle terjadi dua hari setelah pertempuran pecah lagi antara pemerintah nasional dan pasukan Tigrayan di perbatasan wilayah Tigray dan Amhara, menghancurkan gencatan senjata.

Tigrai Television, yang dikendalikan oleh otoritas regional, menyalahkan pemerintah federal atas pemogokan tersebut. Tidak ada pesawat militer lain yang beroperasi di wilayah udara Ethiopia.

Pemerintah Ethiopia kemudian mendesak penduduk Tigray untuk menjauh dari fasilitas militer, dengan mengatakan pihaknya bermaksud “mengambil tindakan untuk menargetkan pasukan militer”.

Kibrom Gebreselassie, kepala eksekutif Rumah Sakit Ayder, mengatakan di Twitter bahwa rumah sakit tersebut telah menerima empat orang tewas, termasuk dua anak, dan sembilan lainnya luka-luka.

Dia mengatakan pemogokan telah menghantam taman bermain anak-anak. Reuters tidak dapat memverifikasi akunnya secara independen. Tidak jelas apakah ada fasilitas militer di dekatnya.

Juru bicara pemerintah federal Legesse Tulu mengatakan berita tentang korban sipil adalah “kebohongan dan drama yang dibuat-buat” dan menuduh pihak berwenang Tigrayan “membuang kantong mayat”.

Dia membantah serangan pemerintah menghantam fasilitas sipil dan mengatakan mereka hanya menargetkan situs militer.

Cuplikan yang diterbitkan oleh Tigrai TV menunjukkan sebuah bangunan dengan atap yang hancur, memperlihatkan tumpukan seluncuran dan pekerja darurat membawa tandu dari balik dinding merah muda yang rusak yang dicat dengan kupu-kupu raksasa.

Tercabik-cabik

Fasika Amdeslasie, seorang ahli bedah di Rumah Sakit Ayder, mengatakan seorang rekan di Rumah Sakit Mekelle mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menerima tiga mayat lagi – seorang ibu dan anaknya dan orang tak dikenal lainnya – sehingga jumlah total korban tewas menjadi tujuh.

Mayat yang dibawa ke Ayder termasuk anak laki-laki sekitar 10 tahun, dua wanita dan seorang remaja muda, katanya.

“Tubuh mereka tercabik-cabik,” katanya kepada Reuters. “Saya telah melihat tubuh mereka sendiri.”

Ahli bedah mengatakan bahwa pembatasan pasokan medis memasuki Tigray berarti rumah sakit kekurangan pasokan vital, termasuk cairan infus, antibiotik, dan penghilang rasa sakit.

Menteri Kesehatan Ethiopia Lia Tadesse tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang kekurangan tersebut.

Sebuah sumber kemanusiaan di Mekelle mengkonfirmasi mendengar ledakan dan tembakan anti-pesawat di kota itu pada hari Jumat.

Serangan udara pemerintah sebelumnya telah menewaskan warga sipil, kata para penyelidik. Pada bulan Januari, serangan pesawat tak berawak menewaskan 56 orang dan melukai 30, termasuk anak-anak, di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar di Dedebit, menurut saksi mata. Pemerintah tidak menanggapi permintaan komentar.

Perang meletus di Tigray pada November 2020 dan menyebar ke wilayah tetangga Afar dan Amhara setahun yang lalu. November lalu, pasukan Tigrayan berbaris menuju Addis Ababa tetapi dihalau kembali oleh serangan pemerintah.

Gencatan senjata diumumkan pada Maret setelah kedua belah pihak berjuang menemui jalan buntu dan pemerintah mengumumkan gencatan senjata kemanusiaan, mengizinkan bantuan makanan yang sangat dibutuhkan ke wilayah tersebut.

Saat pertempuran meletus minggu ini, keduanya saling menyalahkan.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button