World

Iran Secara Teknis Mampu Membuat Bom Nuklir: Laporan


Iran Secara Teknis Mampu Membuat Bom Nuklir: Laporan

Teheran “belum membuat keputusan untuk membuat bom atom”, tambah laporan itu.

Teheran:

Iran memiliki kapasitas teknis untuk membuat senjata nuklir tetapi belum mengambil keputusan untuk melakukannya, kata seorang pejabat kepada penyiar Al Jazeera pada hari Minggu.

Iran “memiliki kemampuan teknis untuk membuat bom nuklir” kata Kamal Kharrazi, yang mengepalai dewan penasehat yang terkait dengan kepemimpinan Iran.

Namun Teheran “belum membuat keputusan untuk membuat bom atom”, tambahnya.

Komentar itu muncul setelah Presiden AS Joe Biden mengunjungi Timur Tengah minggu ini dan menandatangani pakta keamanan dengan Israel yang berjanji untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.

Itu juga terjadi ketika upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 antara Teheran dan kekuatan dunia tetap terhenti.

Kharrazi, mantan menteri luar negeri, juga mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Teheran telah melakukan latihan ekstensif untuk dapat menyerang jauh ke dalam Israel “jika instalasi sensitif (Iran) menjadi sasaran”.

Dia tidak merinci kapan latihan itu berlangsung.

Kesepakatan nuklir 2015 menawarkan keringanan sanksi Iran dengan imbalan memberlakukan batasan pada program nuklirnya dan berusaha untuk menjamin Teheran tidak dapat mengembangkan senjata nuklir, sesuatu yang selalu disangkal ingin dilakukan.

Amerika Serikat menarik diri dari perjanjian pada tahun 2018 di bawah presiden saat itu Donald Trump dan menerapkan kembali sanksi, mendorong Teheran untuk menjauh dari banyak komitmennya sendiri berdasarkan kesepakatan itu.

Iran telah mengadakan pembicaraan langsung dengan pihak-pihak yang tersisa dalam perjanjian itu – dan pembicaraan tidak langsung dengan Amerika Serikat – dalam upaya untuk memulihkan kesepakatan, tetapi negosiasi menemui jalan buntu sejak Maret.

Pakta keamanan baru yang ditandatangani minggu ini oleh Israel dan Amerika Serikat mengikat Washington untuk “tidak pernah mengizinkan Iran memperoleh senjata nuklir”, yang menyatakan bahwa AS “siap untuk menggunakan semua elemen kekuatan nasionalnya untuk memastikan hasil itu”.

Ditanya pada hari Kamis berapa lama AS siap untuk memberikan upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015, Biden mengatakan “kami tidak akan menunggu selamanya”.

Teheran pada Minggu pagi menuduh Washington memprovokasi ketegangan di Timur Tengah, setelah Biden bersumpah bahwa Amerika Serikat tidak akan “menoleransi upaya negara mana pun untuk mendominasi negara lain di kawasan itu melalui peningkatan militer, serangan, dan/atau ancaman”, dalam referensi transparan. ke Iran.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan awal bulan ini bahwa Teheran telah mulai “memberi makan … riam … sentrifugal” di pabrik pengayaan bahan bakar.

Teknik-teknik tersebut memfasilitasi proses dan akan memudahkan Iran untuk beralih ke tingkat pengayaan uranium yang berbeda.

Pada Januari 2021, Iran mengatakan sedang memperkaya uranium hingga 20 persen di fasilitas itu, tingkat yang jauh melampaui 3,67 persen yang disepakati berdasarkan kesepakatan 2015, sebelum kemudian mengatakan telah memperkaya hingga 60 persen di fasilitas lain, masih kurang dari 90 persen yang dipersyaratkan. untuk uranium kelas militer.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button