World

Thailand semakin dekat untuk melegalkan pernikahan sesama jenis

Anggota parlemen di Thailand pada hari Rabu meloloskan pertama membaca empat undang-undang yang berbeda pada serikat sesama jenis, bergerak selangkah lebih dekat untuk menjadi wilayah kedua di Asia untuk melegalkan pernikahan sesama jenis.

Thailand memiliki salah satu komunitas lesbian, gay, biseksual dan transgender (LGBT) yang paling terbuka dan terlihat di Asia, menambah citra toleransi dan daya tariknya sebagai tujuan liburan liberal bagi turis asing.

Keempat rancangan yang disetujui pada hari Rabu masing-masing berusaha untuk memberikan pasangan sesama jenis hak hukum yang hampir sama dengan pasangan heteroseksual.

Kabinet mengesahkan dua minggu lalu yang akan membuat undang-undang kemitraan sipil sesama jenis. RUU kemitraan sipil lain dari Partai Demokrat juga disetujui.

RUU pernikahan setara yang lebih liberal dari partai oposisi Move Forward juga disahkan, meskipun ada upaya pemerintah mencambuk untuk membatalkannya. Rancangan itu berusaha untuk menggantikan istilah gender dalam undang-undang yang ada dan membuat pernikahan berlaku untuk semua orang.

“Ini adalah pertanda yang sangat bagus,” kata Chumaporn “Waddao” Taengkliang, dari Koalisi Pelangi untuk Kesetaraan Pernikahan, mengacu pada persetujuan RUU tersebut.

Aktivis yang bersangkutan

Aktivis LGBT Thailand telah mengkritik dua RUU yang didukung pemerintah, dengan alasan tidak perlunya undang-undang khusus untuk pasangan sesama jenis, hanya amandemen untuk membuat undang-undang yang ada lebih inklusif.

Tetapi para aktivis mengatakan undang-undang dan institusi Thailand belum mencerminkan perubahan sikap sosial dan masih mendiskriminasikan orang-orang LGBT dan pasangan sesama jenis.

“Harus ada standar yang sama untuk semua jenis kelamin, apakah itu serikat sipil atau pernikahan.”

Sejauh ini di Asia, hanya Taiwan yang melegalkan hubungan sesama jenis.

Amber dan Huan Huan berciuman selama acara pernikahan sehari setelah parlemen Taiwan memilih untuk melegalkan pernikahan sesama jenis, pada 18 Mei 2019. Thailand berharap untuk bergabung dengan Taiwan sebagai negara Asia di mana pernikahan sesama jenis dilegalkan. (Carl Court/Getty Images)

Mahkamah Konstitusi tahun lalu memutuskan undang-undang pernikahan Thailand saat ini, yang hanya mengakui pasangan heteroseksual, adalah konstitusional, tetapi undang-undang yang direkomendasikan diperluas untuk memastikan hak-hak jenis kelamin lain.

Pengesahan RUU tersebut mengikuti parade kebanggaan resmi pertama minggu lalu di Thailand, di mana ribuan orang mengibarkan bendera pelangi dan menyerukan reformasi liberal.

Keempat RUU akan dibahas oleh komite beranggotakan 25 orang, yang akan memutuskan apakah akan mengirim salah satu dari mereka, atau draft konsolidasi, ke rumah untuk dua bacaan lagi.

Artikel ini telah tayang pertama kali di situs www.cbc.ca

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button