World

Korea Utara Menghabiskan Sebanyak $642 Juta Untuk Nuklirnya Pada Tahun 2021: Laporan

[ad_1]

Korea Utara Menghabiskan Sebanyak $642 Juta Untuk Nuklirnya Pada Tahun 2021: Laporan

Korea Utara mengatakan memiliki hak berdaulat untuk mengembangkan senjata nuklir untuk pertahanan diri.

Seoul:

Korea Utara mungkin telah menghabiskan sebanyak $642 juta untuk program nuklirnya tahun lalu, menurut aktivis anti-nuklir, ketika negara miskin itu tampaknya siap untuk menguji senjata baru meskipun sedang berjuang melawan wabah COVID-19 dan krisis ekonomi.

Tidak ada data yang dikonfirmasi tentang pengeluaran nuklir Korea Utara, atau ukuran persenjataannya. Sejak 2006 telah melakukan setidaknya enam uji coba nuklir, dan tampaknya bersiap untuk melanjutkan pengujian untuk pertama kalinya sejak 2017.

Dalam sebuah laporan tentang pengeluaran senjata nuklir global yang dirilis pada hari Selasa, Kampanye Internasional untuk Menghapuskan Senjata Nuklir yang berbasis di Jenewa mengatakan perkiraannya didasarkan pada asumsi bahwa Korea Utara terus menghabiskan sekitar sepertiga dari pendapatan nasional bruto (GNI) untuk militer, dan sekitar 6% dari anggaran militer itu untuk senjata nuklir.

Perkiraan itu menempatkan Korea Utara sebagai pembelanja terendah dari sembilan negara bersenjata nuklir yang dicakup oleh laporan ICAN, menghabiskan sekitar setengah dari negara terendah berikutnya, Pakistan.

Amerika Serikat, yang telah memimpin kampanye internasional untuk menjatuhkan sanksi terhadap Korea Utara atas senjata nuklir dan pengembangan rudal balistiknya, telah mengkritik Pyongyang karena menghabiskan jutaan dolar untuk militernya sementara negara itu menghadapi kekurangan pangan dan masalah ekonomi lainnya.

Korea Utara mengatakan memiliki hak berdaulat untuk mengembangkan senjata nuklir untuk pertahanan diri, dan bahwa senjata itu diperlukan untuk melindungi negaranya dari ancaman internasional.

Tidak jelas apakah Pyongyang mengurangi dana untuk program nuklirnya selama pandemi.

Tetapi analis, pejabat asing, dan pakar independen yang memantau sanksi PBB telah melaporkan bahwa Pyongyang tampaknya telah maju dengan tujuan yang dinyatakan untuk mengembangkan dan memperluas persenjataannya, dengan aktivitas dan konstruksi baru yang diamati di reaktor nuklir utamanya, tambang uranium, dan situs terkait lainnya.

Dalam laporan tahunan yang dirilis minggu ini, Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm (SIPRI) memperkirakan bahwa Korea Utara telah mengumpulkan hingga 20 hulu ledak, dan mungkin memiliki bahan fisil yang cukup untuk sekitar 45–55 perangkat nuklir.

“Program nuklir militer Korea Utara tetap menjadi pusat strategi keamanan nasionalnya,” kata SIPRI.

Buku putih pertahanan terbaru Korea Selatan melaporkan bahwa Korea Utara memiliki sekitar 50 kg plutonium tingkat senjata dan uranium yang diperkaya dalam jumlah “substansial”, perkiraan yang tetap tidak berubah sejak 2016.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

3 Comments

  1. Wow, wonderful weblog layout!
    How long have you ever been blogging for? you make running
    a blog look easy. The full look of your web site is wonderful,
    let alone the content! You can read similar here prev next
    and it’s was wrote by Chang70.

  2. Hi there! Do you know if they make any plugins to assist with Search Engine Optimization? I’m trying to get my website to rank for some
    targeted keywords but I’m not seeing very good results. If you know of any please share.
    Many thanks! I saw similar article here: Backlinks List

  3. Wow, marvelous blog layout! How long have you been blogging for?
    you made blogging glance easy. The full glance of your
    site is great, let alone the content! You can see similar here e-commerce

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button