World

DJI RS 3 dan RS 3 Pro Gimbal Diumumkan – Muatan yang Sama, Fitur Baru, Pemfokusan LiDAR

[ad_1]

DJI RS 3 dan RS 3 Pro Gimbal Diumumkan - Muatan yang Sama, Fitur Baru, Pemfokusan LiDAR

DJI RS 3 (penerus RSC 2) yang baru dapat membawa muatan hingga 3kg (6,6 lbs), diklaim memiliki kinerja penstabilan yang ditingkatkan 20%, layar sentuh OLED 1,8 inci yang lebih besar, dan kunci sumbu otomatis. DJI RS 3 Pro (penerus RS 2) dapat membawa muatan hingga 4,5kg (10 lbs) dan menawarkan fitur baru yang sama dengan RS 3 plus lengan yang lebih panjang untuk kamera yang lebih besar, sistem pemfokusan LiDAR, Transmisi DJI, dan berbagai aksesori dan opsi pemasangan. Semua gimbal sekarang tersedia mulai dari €549.

Raksasa teknologi China DJI mengumumkan banyak hal baru hari ini. Dalam artikel ini, saya akan fokus pada dua gimbal satu tangan yang baru – DJI RS 3 dan RS 3 Pro. Produk baru terakhir, Transmisi DJI dibahas dalam artikel terpisah, jadi pastikan untuk memeriksanya juga. Sekarang, mari selami gimbalnya, ya?

Situasi Ronin

Stabilizer genggam DJI Ronin pertama sudah ada sejak tahun 2014 dan kami telah melihat perkembangan besar sejak saat itu. Pembaruan terakhir untuk jajaran stabilizer genggam DJI adalah pengumuman DJI RS 2 dan RSC 2 pada Oktober 2020. Kedua gimbal menjadi cukup populer dan terutama RS 2 yang lebih besar menemukan jalannya ke beragam rig, tunggangan mobil, kombo steadycam, dan sebagainya. pada. Untuk pengaturan yang lebih berat, DJI masih menawarkan Ronin 2, yang diumumkan kembali pada tahun 2017 dan masih tetap kuat dan populer di kalangan profesional. Kita masih harus menunggu penggantinya.

Berbicara tentang keluarga Ronin: pada bulan Oktober, DJI meluncurkan kamera baru untuk para profesional, Ronin 4D – periksa ulasan dan uji lab kami terhadap binatang full-frame stabil 4-sumbu ini, yang menciptakan kategori baru alat pembuatan film. Kembali ke gimbal biasa – mari kita lihat spesifikasi dan fitur RS 3 dan RS 3 Pro yang baru.

DJI RS 3 – gimbal kompak baru

Gimbal DJI RS3. Sumber: DJI

Gimbal baru yang pertama bernama DJI RS 3. Penamaannya memang agak ribet, tapi dilihat dari spesifikasinya, sepertinya gimbal ini merupakan penerus RSC 2 dan bukan RS 2. Bobot perangkatnya adalah 1.3kg ( 2,8 lbs) sedangkan kapasitas muatan yang diuji hanya di bawah 3kg (6,6 lbs). DJI mengklaim bahwa RS 3 memiliki algoritme stabilisasi Generasi ke-3 yang memberikan peningkatan kinerja 20% dibandingkan RSC 2. Hal itu akan mempermudah pengambilan gambar pada sudut rendah, saat berlari, atau saat merekam dari kendaraan yang bergerak.

Gimbal sekarang memiliki kunci sumbu otomatis yang akan membuka dan membuka semua lengan secara otomatis setelah mengaktifkan gimbal. Yang disebut mode SuperSmooth akan membantu menstabilkan panjang fokus yang lebih panjang hingga 100mm. Mengetuk tombol daya sekali akan mengirim perangkat ke mode tidur, yang membuat perangkat dihidupkan, disimpan, dan dipindahkan lebih cepat. Juga tidak perlu penyeimbangan berulang dengan memori posisi melalui pelat pelepas cepat. Selanjutnya, penambahan Bluetooth Shutter Button mendukung koneksi otomatis tanpa perlu menghubungkan kabel kontrol kamera.

DJI RS 3 dalam mode senter. Sumber: DJI

Untuk mengontrol gimbal, RS 3 dilengkapi layar sentuh OLED 1,8 inci baru yang jauh lebih besar daripada RSC 2. Ada juga sakelar mode gimbal fisik yang dapat meluncur untuk berganti-ganti antara pan follow, pan dan tilt follow, dan mode FPV. Baterai RS 3 menyediakan hingga 12 jam operasi dan juga mendukung pengisian cepat PD pada 18W. Baterai dapat diisi secara mandiri atau saat digunakan.

DJI RS 3 Pro – lengan yang lebih panjang dan pemfokusan LiDAR

DJI mengklaim mereka telah mendesain ulang lengan gimbal dan menggunakan satu potong serat karbon untuk menjaga bobot tetap rendah dan lengan gimbal lebih kuat. Ini sekarang juga lebih panjang untuk mengakomodasi kamera dengan mudah seperti Sony FX6, Canon C70, dan RED Komodo. RS 3 Pro memiliki berat 1,5kg (3,3 lbs) dan kapasitas muatan yang diuji adalah 4,5kg (10 lbs), yang sama dengan RS 2. Sama seperti RS 3, versi Pro juga dilengkapi kunci sumbu otomatis, Tombol Rana Bluetooth, layar sentuh OLED 1,8 inci, dan sakelar mode gimbal.

DJI RS 3 Pro pada rig steadycam. Sumber: DJI

Kabar baiknya adalah, sama seperti Ronin 4D, DJI RS 3 Pro mendukung sistem pencari jangkauan LiDAR untuk melengkapi lensa manual dengan kemampuan fokus otomatis. Menurut DJI, sistem LiDAR memproyeksikan 43.200 titik jangkauan dalam area indoor 14 meter untuk menyediakan peta 3D yang akurat untuk autofokus. Selain itu, pencari jangkauan memiliki kamera 30mm internal yang memungkinkan ActiveTrack Pro untuk identifikasi dan pelacakan target yang sensitif.

DJI RS3Pro. Sumber: DJI

Dengan dual RSA/NATO port dan battery port, RS 3 Pro dapat terhubung ke berbagai aksesoris, seperti Briefcase Handle baru, Twist Grip Dual Handle, dan Tethered Control Handle. RS 3 Pro juga akan bekerja dengan baik dengan sistem Transmisi DJI, karena monitor berfungsi sebagai pengontrol gerakan untuk gimbal.

DJI RS 3 Pro dengan pengintai LiDAR. Sumber: DJI

Kabel ekstensi Zenmuse X9 & aliansi L-Mount

Seperti yang kami informasikan sebelumnya, DJI Ronin 4D secara internal akan menawarkan codec Apple ProRes 4444 XQ alih-alih ProRes RAW yang diumumkan sebelumnya. Berbicara tentang Ronin 4D, kabar baiknya adalah Zenmuse X9 sekarang akan mendapatkan kabel ekstensi yang memungkinkan pengoperasian kepala sensor yang distabilkan secara terpisah dari bodi kamera yang berat. Sementara kita masih harus menunggu generasi baru drone profesional yang akan dapat membawa X9, ini juga merupakan tambahan yang disambut baik.

Kabel ekstensi Zenmuse X9. Sumber: DJI

Pengumuman baru lainnya dari DJI adalah mereka bergabung dengan aliansi L-Mount hari ini. Produk pertama yang melambangkan tindakan ini adalah unit Zenmuse X9 L-Mount yang memungkinkan penggunaan lensa L-Mount pada kamera Ronin 4D. Saya penasaran untuk melihat apa lagi yang akan diperkenalkan DJI untuk L-Mount, di masa depan.

Harga dan ketersediaan

Baik DJI RS 3 dan DJI RS 3 Pro tersedia sekarang, dan masing-masing hadir dalam dua versi – mandiri dan kombo.

DJI RS 3 mandiri dijual dengan harga sekitar €549 (dengan PPN) dan termasuk satu Gimbal, BG21 Grip, kabel pengisian USB-C, dukungan pengencang lensa, pegangan/tripod yang diperpanjang (plastik), pelat pelepas cepat, kontrol multi-kamera kabel, dan kit sekrup.

Kombo DJI RS3. Sumber: DJI

DJI RS 3 Combo dijual dengan harga sekitar €719 (dengan PPN) dan juga termasuk satu pegangan tas kerja, motor fokus (2022), kit batang motor fokus, strip gigi fokus, kabel kontrol multi-kamera kedua, dan satu tas jinjing.

DJI RS 3 Pro mandiri dijual dengan harga sekitar €869 (dengan PPN) dan termasuk satu gimbal, BG30 Grip, kabel pengisian USB-C, dukungan pengencang lensa (diperpanjang), pegangan/tripod yang diperpanjang (logam), pelat pelepas cepat, pegangan tas kerja, kabel kontrol multi-kamera, kit sekrup, dan tas jinjing.

Kombo DJI RS 3 Pro. Sumber: DJI

DJI RS 3 Pro Combo dijual dengan harga sekitar €1.099 (dengan PPN) dan juga termasuk satu pelat pelepas cepat yang diperpanjang, dudukan telepon, motor fokus (2022), kit batang motor fokus, strip gigi fokus, pemancar gambar Ronin (sebelumnya dikenal sebagai Sistem Transmisi Gambar DJI RavenEye), dua tali pengait, dan kabel tambahan.

Apakah Anda menggunakan stabilizer genggam DJI Ronin untuk pekerjaan Anda? Apa pendapat Anda tentang DJI RS 3 dan RS 3 Pro yang baru? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah artikel.



Artikel ini pertama kali tayang di situs www.cined.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button