World

AS Terbuka mengizinkan pemain Rusia dan Belarusia bersaing setelah Wimbledon dilarang

[ad_1]

AS Terbuka akan memungkinkan pemain tenis dari Rusia dan Belarus untuk bersaing tahun ini meskipun perang yang sedang berlangsung di Ukraina, yang mendorong Wimbledon untuk melarang atlet tersebut.

CEO dan Direktur Eksekutif Asosiasi Tenis AS Lew Sherr, yang kelompoknya menjalankan AS Terbuka, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon dengan The Associated Press pada hari Selasa bahwa Dewan USTA memutuskan untuk membiarkan Rusia dan Belarusia memasuki turnamen karena “kekhawatiran tentang menahan atlet individu. bertanggung jawab atas tindakan dan keputusan pemerintah mereka.”

Sherr mengatakan para atlet dari Rusia dan Belarus akan bermain di Flushing Meadows di bawah bendera netral – pengaturan yang telah digunakan di berbagai turnamen tenis di seluruh dunia, termasuk Prancis Terbuka, yang berakhir 5 Juni.

AS Terbuka dimulai pada 29 Agustus di New York.

Sejak Rusia mulai menyerang Ukraina pada Februari, para atlet Rusia dilarang ambil bagian dalam banyak olahraga, termasuk babak playoff kualifikasi Piala Dunia. Belarus telah membantu Rusia dalam perang.

Rusia juga menjadi tuan rumah dari dua acara tim internasional di tenis di mana itu adalah juara bertahan: Piala Billie Jean King dan Piala Davis.

All England Club, di mana permainan undian utama untuk Wimbledon dimulai pada 27 Juni, mengumumkan pada bulan April bahwa mereka akan melarang semua orang Rusia dan Belarusia dari lapangannya — yang berarti pemain nomor 1 pria saat ini, Daniil Medvedev dari Rusia, tidak memenuhi syarat untuk berpartisipasi. Medvedev adalah juara bertahan di AS Terbuka.

Larangan Wimbledon langsung menuai kritik dari WTA dan ATP, bersama dengan beberapa pemain terkemuka, seperti juara bertahan Novak Djokovic.

Pada bulan Mei, WTA dan ATP mengatakan mereka tidak akan memberikan poin peringkat apa pun untuk Wimbledon tahun ini, teguran yang belum pernah terjadi sebelumnya dari All England Club. Beberapa pemain, termasuk juara mayor empat kali dan mantan pemain nomor satu Naomi Osaka, mengatakan mereka akan mempertimbangkan untuk absen di Wimbledon.

ATP mengatakan semua poin yang diperoleh di Wimbledon pada 2021 akan jatuh dari rekor pemain dan tidak ada poin baru yang akan diperoleh di sana tahun ini. WTA belum memutuskan secara pasti bagaimana poin peringkat tahun lalu dari All England Club akan diperlakukan, tetapi tidak ada poin baru yang dapat ditambahkan berdasarkan kinerja pemain di sana kali ini.

“WTA mengapresiasi dan mendukung [the USTA’s] keputusan, yang mencerminkan prinsip dasar bahwa semua pemain memiliki kesempatan yang sama untuk bersaing berdasarkan prestasi dan tanpa diskriminasi,” kata CEO WTA Steve Simon, menambahkan bahwa turnya berharap dapat bekerja sama dengan USTA untuk memberikan “upaya bantuan tambahan untuk Ukraina. “

Sherr mengatakan kepada AP bahwa apa yang terjadi dengan Wimbledon – baik langkah All England Club untuk menjauhkan pemain dari negara tertentu dan reaksi tur – tidak memainkan peran dalam pilihan USTA untuk membiarkan pemain Rusia dan Belarusia masuk.

“Diskusi kami benar-benar pada manfaat dan prinsip-prinsip di sekitar kedua sisi argumen ini. Ini bukan pertanyaan komersial versus pertanyaan etis,” katanya. “Ada argumen di kedua sisi. Apakah Anda dianggap mendukung tindakan keji oleh pemerintah? Dan pada saat yang sama: Apakah Anda akan meminta pertanggungjawaban seorang atlet individu untuk itu?”

Sherr mengatakan tur profesional WTA dan ATP mengorganisir serangkaian percakapan dengan para atlet dari Ukraina, Rusia dan Belarusia dan berbagai badan pengatur tenis, dan bahwa kepala kedua tur tersebut berbicara kepada Dewan USTA sebelum keputusannya.

USTA berencana untuk menawarkan bantuan keuangan tambahan untuk upaya kemanusiaan di Ukraina dan akan menggunakan AS Terbuka sebagai platform untuk meningkatkan kesadaran tentang perang.

“Ini adalah situasi yang mengerikan dan kami, bersama dengan semua orang di tenis, benar-benar mengutuk apa yang merupakan invasi Rusia yang tidak beralasan dan tidak adil ke Ukraina, dan semuanya dibingkai dalam konteks itu,” kata Sherr. “Sesulit apapun keputusan ini, tidak ada yang sebanding dengan kesulitan yang dialami di Ukraina saat ini, dan tragedi dan kekejaman.”

Artikel ini telah tayang pertama kali di situs www.cbc.ca

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button