World

Pasukan Rusia memutuskan rute terakhir dari kota Severodonetsk yang terkepung, kata pejabat Ukraina

[ad_1]

Pasukan Rusia memperketat cengkeraman mereka di kota Severodonetsk, Ukraina timur, Senin, kata seorang pejabat Ukraina, memotong rute terakhir untuk mengevakuasi warga dalam sebuah adegan yang menggemakan pengepungan pelabuhan Mariupol bulan lalu.

Di tengah pemboman berat, gubernur daerah Sergei Gaidai mengatakan di media sosial bahwa semua jembatan di luar kota telah hancur, sehingga tidak mungkin untuk membawa kargo kemanusiaan atau mengevakuasi warga.

“Sekarang sangat tidak mungkin untuk mengemudi ke kota, untuk mengirimkan sesuatu ke kota. Evakuasi tidak mungkin,” kata Gaidai.

Dia mengatakan 70 persen dari kota industri kecil – sekarang menjadi fokus dari salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang – berada di bawah kendali Rusia, tetapi para pembela Ukraina yang tersisa tidak sepenuhnya diblokade.

“Mereka memiliki kemampuan untuk mengirim yang terluka ke rumah sakit, jadi masih ada akses,” katanya kepada Radio Free Europe/Radio Liberty’s Ukraina. “Sulit untuk mengirimkan senjata atau cadangan. Sulit, tapi bukan tidak mungkin.”

Ukraina telah mengeluarkan seruan yang semakin mendesak untuk lebih banyak senjata berat Barat untuk membantu mempertahankan Severodonetsk, yang menurut Kyiv dapat menjadi kunci pertempuran untuk wilayah Donbas timur dan jalannya perang, yang sekarang memasuki bulan keempat.

Gema pengepungan Mariupol

Komando militer Ukraina mengatakan dalam sebuah catatan singkat bahwa pasukan Rusia berusaha untuk mengambil kendali penuh atas Severodonetsk, tetapi serangan terhadap posisi Ukraina di tenggara kota telah gagal.

“Pertempuran begitu sengit sehingga pertempuran tidak hanya untuk satu jalan tetapi untuk satu gedung tinggi dapat berlangsung selama berhari-hari,” kata Gaidai sebelumnya. Dia adalah gubernur wilayah Luhansk yang mencakup Severodonetsk.

Tembakan artileri Rusia menghantam pabrik kimia Azot, tempat ratusan warga sipil berlindung, katanya.

Maksym Katerin berdiri di halaman rumahnya yang rusak setelah ibu dan ayah tirinya tewas dalam penembakan di Lysychansk pada hari Senin. (Aris Messinis/AFP/Getty Images)

Damien Magrou, juru bicara Legiun Internasional untuk Pertahanan Ukraina yang memiliki pasukan di Severodonetsk, mengatakan situasi di sana berisiko menjadi seperti Mariupol, “dengan sejumlah besar pembela Ukraina terputus dari sisa pasukan Ukraina.”

“Ini adalah salah satu alasan mengapa sangat penting bahwa mitra Barat kami mengirimkan artileri jarak jauh secepat mungkin,” katanya.

Kantor berita Rusia RIA mengutip juru bicara separatis pro-Moskow, Eduard Basurin, yang mengatakan pasukan Ukraina secara efektif diblokade di Severodonetsk dan harus menyerah atau mati.

Laporan Ukraina tentang warga sipil yang terperangkap di sebuah pabrik industri menggemakan kejatuhan Mariupol bulan lalu, di mana ratusan warga sipil dan tentara Ukraina yang terluka parah terperangkap selama berminggu-minggu di pabrik baja Azovstal.

Seorang tentara Rusia berjalan di depan pabrik baja Azovstal yang rusak di Mariupol, di wilayah yang dikendalikan oleh Pemerintah Republik Rakyat Donetsk, di Ukraina Timur, Senin. Pabrik itu hampir hancur total selama pengepungan Mariupol. Foto ini diambil selama perjalanan yang diselenggarakan oleh Kementerian Pertahanan Rusia. (Asosiasi Pers)

Anak-anak di antara mereka yang dilaporkan tewas

Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam apa yang disebutnya “operasi khusus” untuk memulihkan keamanan Rusia dan “mendenazifikasi” tetangganya. Ukraina dan sekutu Baratnya menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk invasi yang telah menewaskan ribuan warga sipil dan menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Eropa.

Lebih dari lima juta orang telah melarikan diri dari serangan itu dan jutaan lainnya terancam oleh krisis energi dan pangan global karena terganggunya pasokan gas, minyak dan biji-bijian dari Rusia dan Ukraina. Negara-negara Barat terbagi atas cara terbaik untuk mengakhirinya.

Seorang anggota kru ekstraksi bekerja selama penggalian di kuburan massal dekat Bucha, di pinggiran Kyiv, Ukraina, pada hari Senin. (Natacha Pisarenko/The Associated Press)

Gaidai mengatakan seorang anak berusia enam tahun termasuk di antara mereka yang tewas dalam penembakan terbaru di Lysychansk. Para pejabat di wilayah Donetsk yang dikuasai separatis yang didukung Rusia mengatakan sedikitnya tiga orang, termasuk seorang anak, tewas dan 18 terluka oleh tembakan Ukraina yang menghantam sebuah pasar di kota Donetsk.

Kantor Berita Donetsk menunjukkan foto-foto kios yang terbakar di pasar pusat Maisky dan beberapa mayat tergeletak di tanah. Kantor berita itu mengatakan amunisi artileri standar NATO kaliber 155 mm menghantam bagian-bagian wilayah itu pada hari Senin.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi kedua laporan tersebut.

Pertempuran membakar tanaman

Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv setelah invasi 24 Februari, Moskow fokus pada perluasan kontrol di Donbas, yang terdiri dari Luhansk dan Donetsk yang bertetangga dan di mana separatis pro-Rusia telah menguasai wilayah sejak 2014, sementara juga mencoba untuk merebut lebih banyak wilayah Ukraina. pantai Laut Hitam.

Di sepanjang garis depan di Donbas, pertempuran menimbulkan ancaman baru saat cuaca menghangat, dengan penembakan dan tembakan roket yang membakar ladang dan menghancurkan tanaman yang matang.

Lyuba, seorang penduduk di kantong Donbas yang dikuasai Ukraina di dekat bagian depan, menyaksikan api berkobar di sepanjang ladang tetapi mengatakan dia tidak berencana untuk pergi. “Ke mana aku bisa pergi? Siapa yang menungguku di sana?” dia berkata. “Menakutkan. Tapi begitulah adanya.”

Di Bakhmut, di Donetsk, seorang warga yang menyebut namanya sebagai Valya mengamati puing-puing sebuah blok apartemen yang menurut otoritas setempat telah terkena serangan udara.

“Kami pergi tidur, kami adalah orang tua, Anda tahu. Dan kemudian tiba-tiba. … Mengerikan, lihat apa yang terjadi,” katanya. “Tidak ada hal baik yang terjadi di sini. Dan tidak jelas bagaimana ini akan berakhir.”

LIHAT | Kerugian medan perang menumpuk di Ukraina:

Tentara Ukraina berjuang untuk mengatasi ketegangan yang meningkat

Tentara Ukraina mencari cara untuk melanjutkan di bawah tekanan yang meningkat dan kerugian besar.

Penasihat Kepresidenan Ukraina Mykhailo Podolyak mendaftarkan peralatan yang menurutnya dibutuhkan untuk keseimbangan senjata berat, termasuk 1.000 howitzer, 500 tank, dan 1.000 drone.

Rusia mengeluarkan laporan terbaru dari beberapa laporan baru-baru ini yang mengatakan telah menghancurkan senjata dan peralatan AS dan Eropa, berharap untuk mengirim pesan bahwa pengiriman lebih banyak akan sia-sia.

Kementerian Pertahanan mengatakan rudal-rudal berbasis udara presisi tinggi telah menyerang di dekat stasiun kereta api di Udachne barat laut Donetsk, mengenai peralatan yang telah dikirim ke pasukan Ukraina. Tidak ada kata langsung dari pihak Ukraina.

Moskow telah mengkritik Amerika Serikat dan negara-negara lain karena mengirim senjata ke Ukraina, mengancam akan menyerang target baru jika Barat memasok rudal jarak jauh.

Artikel ini pertama tayang di situs www.cbc.ca

Related Articles

4 Comments

  1. Hey! Do you know if they make any plugins to assist with Search Engine Optimization? I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but
    I’m not seeing very good results. If you know of any please share.
    Many thanks! I saw similar art here: Backlinks List

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button