World

Adobe Real-Time CDP menghadirkan alat pelacakan pelanggan yang disempurnakan sebagai alternatif cookie pihak ketiga



Adobe Inc. memperbarui penawaran Platform Data Pelanggan Adobe Real-Time dengan kemampuan baru yang dikatakan akan membantu pelanggan mengatasi rencana oleh Google LLC untuk memblokir cookie pihak ketiga.

Perusahaan mengatakan hari ini bahwa Adobe Real-Time CDP telah memperoleh kemampuan baru yang diperkaya di sekitar profil pelanggan dan penargetan yang didukung kecerdasan buatan untuk membantu merek memberikan pengalaman yang dipersonalisasi kepada jutaan pelanggan.

Platform sekarang dapat memberikan data real-time dengan lebih dari 24 triliun evaluasi segmen audiens, kata Adobe.

Dibangun di Platform Adobe Experience, Real-Time CDP membantu perusahaan menyatukan data yang diketahui dan anonim dari berbagai sumber untuk membuat profil pelanggan yang dapat digunakan untuk memberikan pengalaman pelanggan yang dipersonalisasi di berbagai saluran dan perangkat secara real time. Adobe memiliki harapan besar bahwa platform tersebut dapat berfungsi sebagai alternatif bagi pengiklan yang secara tradisional mengandalkan cookie pihak ketiga untuk menayangkan iklan yang dipersonalisasi di web.

Google berencana untuk menghentikan dukungan untuk cookie di browser Google Chrome dan layanan lainnya pada tahun 2023, meninggalkan lubang besar di gudang pengiklan. CDP Real-Time diposisikan sebagai alternatif cookie. Adobe mengklaim bahwa ini akan membantu merek mengumpulkan data pihak pertama dan memanfaatkan praktik berbasis persetujuan untuk membangun profil pelanggan yang kaya dan dapat ditindaklanjuti serta segmen pemirsa — dan sebagai hasilnya akan dapat terus memberikan pengalaman yang dipersonalisasi kepada pelanggan.

Mulai hari ini, Adobe Real-Time CDP memperoleh fitur baru dalam versi beta yang memungkinkan merek untuk memperkaya profil pelanggan menggunakan Adobe Commerce. Idenya adalah bahwa perusahaan dapat menggunakan wawasan Adobe Commerce dari perilaku berbelanja dan menjelajah untuk meningkatkan profil pelanggan di CDP Real-Time. Di sisi AI, edisi Business-to-Business dan Business-to-Person CDP Real-Time mendapatkan alat pembangunan pipa dari Adobe Sensei yang akan memungkinkan merek untuk mengidentifikasi orang dan akun yang menjanjikan prospek penjualan.

Ada juga fitur baru bernama Pencocokan Segmen yang dapat digunakan merek untuk mengelola dan mengaktifkan data pemirsa di beberapa saluran.

Wakil Presiden Senior Adobe Experience Cloud Anjul Bhambhri mengatakan perusahaan harus mulai berpikir untuk beralih dari cookie pihak ketiga sekarang dan merangkul strategi data pihak pertama yang baru. “Bisnis yang berinvestasi dalam menerapkan data pihak pertama mereka adalah bisnis yang akan memberikan pengalaman yang dipersonalisasi dan mengalahkan persaingan,” katanya.

CDP Real-Time juga mendapatkan alat privasi dan keamanan yang ditingkatkan, termasuk fitur baru yang disebut Healthcare Shield, untuk pelanggan di industri yang diatur secara ketat. Adobe mengatakan Healthcare Shield sesuai dengan Health Insurance Portability and Accountability Act dan memungkinkan merek untuk memanfaatkan data yang lebih sensitif untuk memberikan pengalaman yang dipersonalisasi. Seperti namanya, ini terutama ditujukan untuk penyedia layanan kesehatan.

Terakhir, CDP Real-Time mendapatkan peningkatan privasi dan keamanan baru seputar manajemen data, seperti kontrol enkripsi, alat untuk secara otomatis menghormati kebijakan seputar persetujuan dan preferensi pelanggan, dan kontrol akses berbasis atribut.

Liz Miller dari Constellation Research Inc. mengatakan kepada SiliconANGLE bahwa rencana Google untuk menghapus cookie pihak ketiga, dan perkembangan lain seperti aturan transparansi pelacakan aplikasi baru Apple, telah meningkatkan pentingnya data pihak pertama, sekaligus meningkatkan taruhannya tentang bagaimana bahwa data digunakan dan juga nilai yang diciptakan merek sebagai pertukaran data pelanggan untuk keterlibatan.

Akibatnya, Adobe telah memfokuskan upayanya untuk menghadirkan kemampuan CDP khusus bisnis-ke-bisnis dan integrasi dengan portofolio alat keterlibatan dan solusi kontennya yang luas, kata Miller. Idenya adalah untuk mengintegrasikan banyak aspek yang membentuk gambaran total pelanggan, terdiri dari data pihak pertama yang diketahui dan data pseudonim dari berbagai saluran untuk membuat profil pelanggan yang lebih kuat.

Miller menjelaskan bahwa dengan CDP Real-Time, tujuan Adobe adalah membawa semua data ini ke dalam satu tampilan tanpa menyeragamkan maksud atau persetujuan pelanggan. Selain itu, ini bertujuan untuk meringankan beban pemasar dengan mengaktifkan pembaruan otomatis di seluruh koneksi data tanpa perlu penggabungan atau manipulasi data manual, tambahnya.

“Meskipun saya tidak dapat menyebut CDP sebagai pengganti cookie pihak ketiga, itu pasti salah satu alat yang membantu merek dan hubungan pelanggan berkembang berkat kapasitasnya untuk melihat melampaui alat atau fungsi dan menyatukan dan menormalkan data pelanggan. di berbagai masukan, ”kata Miller. “Alih-alih mengandalkan cookie pihak ketiga untuk sinyal perilaku tersebut, tim di balik keterlibatan pelanggan hanya perlu memanggil CDP internal mereka untuk membuat panel kaca tunggal itu.”

Adobe mengatakan Real-Time CDP mendapat sambutan positif dari banyak pelanggan yang telah memiliki akses awal ke fitur-fitur baru, termasuk The Coca-Cola Co., Major League Baseball, ServiceNow Inc. dan TSB Bank Plc. Mike Gamble, direktur analisis dan desain di TSB, mengatakan bank perlu mempertahankan gambaran lengkap dari setiap pelanggan yang bertransaksi dengannya.

“Insight kaya yang kami dapatkan dari Adobe Real-Time Customer Data Platform menginformasikan strategi personalisasi kami untuk memperkaya pengalaman pelanggan,” katanya. “Yang paling penting, kami dapat memberikan kekayaan itu secara online dan offline secara konsisten karena keputusan kami didasarkan pada setiap interaksi di masa lalu pelanggan itu.”

Gambar: Adobe

Tunjukkan dukungan Anda untuk misi kami dengan bergabung dengan Cube Club dan Komunitas Pakar Acara Cube kami. Bergabunglah dengan komunitas yang mencakup Amazon Web Services dan CEO Amazon.com Andy Jassy, ​​pendiri dan CEO Dell Technologies Michael Dell, CEO Intel Pat Gelsinger dan banyak lagi tokoh dan pakar.

Artikel ini telah tayang pertama kali di situs siliconangle.com

Related Articles

5 Comments

  1. Hey! Do you know if they make any plugins to help with SEO?
    I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but I’m not seeing very good gains.

    If you know of any please share. Appreciate it! I saw similar article here: Scrapebox AA List

  2. Hello there! Do you know if they make any plugins to assist with SEO?
    I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but
    I’m not seeing very good results. If you know of any please
    share. Many thanks! You can read similar art here:
    Najlepszy sklep

  3. Hello! I just wanted to ask if you ever have any problems
    with hackers? My last blog (wordpress) was hacked and I ended up losing a few months of hard work due to no backup.
    Do you have any methods to protect against hackers?

    I saw similar here: Sklep online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button