World

Sony memprediksi ponsel akan segera menyusul kamera DSLR

Kamera Sony Xperia vs DSLR

Sony selalu menjadi yang terdepan dalam teknologi kamera ponsel, dan laporan terbaru di Nikkei Jepang menunjukkan bahwa perusahaan yakin terobosannya akan membuat smartphone cocok dan bahkan menyalip kemampuan kamera DSLR dan mirrorless segera pada tahun 2024.

Pada briefing bisnis baru-baru ini, Presiden dan CEO Sony Semiconductor Solutions (SSS), Terushi Shimizu, mencatat bahwa “gambar diam [from smartphones] akan melebihi kualitas gambar kamera refleks lensa tunggal dalam beberapa tahun ke depan.” Pergeseran dari pengarahan yang sama menunjuk ke 2024 sebagai garis waktu di mana Sony melihat bahwa smartphone “gambar diam diharapkan melebihi ILC [interchangeable lens camera] kualitas gambar.”

Itu adalah cara yang sedikit berbeda untuk mengatakan hal yang sama: ponsel akan melampaui kualitas gambar kamera DSLR dan mirrorless dalam dua hingga tiga tahun ke depan. Tentu saja, ada berbagai macam kamera mirrorless dengan kemampuan dan harga yang sesuai dengan kisaran anggaran. Mengalahkan model yang lebih murah tidak sesulit menyalip tingkat premium. Jadi, apakah ini hanya omong kosong pemasaran Sony atau adakah kebenaran dari klaim ini?

Kamera ponsel terus meningkat

Profil kamera Sony Xperia Pro I dari kanan

Eric Zeman / Otoritas Android

Ada beberapa komponen kunci yang disebutkan Sony untuk menambah kepercayaan pada klaimnya. Pertama, sensor gambar seluler diperkirakan akan mencapai dan berpotensi melebihi ukuran satu inci dalam dua tahun ke depan. Perlu dicatat bahwa Sony Xperia Pro I sudah memiliki sensor gambar utama 1 inci 20MP. Namun, karena kendala jarak antara lensa dan sensor, kamera ultra-premium Sony hanya menggunakan permukaan sensor 12MP, setara dengan sensor kira-kira 1/1.3 inci yang cukup umum di smartphone flagship lainnya. Ini adalah masalah yang tidak ditangani secara langsung oleh Sony, dan keterbatasan faktor bentuk smartphone kemungkinan akan menutupi seberapa besar sensor seluler.

Sony melihat sensor baru, AI, dan pembacaan kecepatan tinggi sebagai kunci untuk menyalip kamera DSLR.

Karena itu, Sony dengan tajam menyoroti potensi terobosan sensor CMOS dua lapis yang baru. Pengaturan baru ini memisahkan proses pembuatan untuk lapisan fotodioda dan transistor, mengoptimalkan masing-masing secara lebih efektif. Desain sebelumnya memiliki kedua elemen pada wafer yang sama. Sony menyatakan bahwa struktur baru memenuhi setiap piksel dengan cahaya dua kali lebih banyak, sangat meningkatkan jangkauan dinamis dan mengurangi noise dalam cahaya rendah jika dibandingkan dengan sensor gambar back-illuminated konvensional.

Bahkan jika sensor smartphone tidak bisa menjadi cukup besar untuk menyaingi kamera APS-C, sensor yang lebih kecil akan mampu menangkap lebih banyak cahaya dalam waktu dekat, menutup celah. Belum diketahui kapan teknologi ini akan masuk ke smartphone, tetapi telah muncul di kamera mirrorless top-of-the-line Sony.

Peta Jalan Pencitraan Seluler Sony 2024

Ketiga, Sony mencatat pertumbuhan kemampuan pemrosesan AI yang, ketika dipasangkan dengan perangkat keras yang ditingkatkan, terus mendorong batas HDR multi-bingkai, zoom jarak jauh, dan perekaman video berkualitas lebih tinggi. Tidak dapat disangkal bahwa fotografi komputasional telah membantu kamera ponsel pintar menembus jauh di atas stasiunnya. Lihat saja Google Pixel 6 seharga $599, misalnya, serta tren yang lebih luas dalam menggabungkan pemrosesan sinyal gambar tradisional dengan silikon pembelajaran mesin, baik dalam chip maupun dalam perangkat. Kecakapan pemrosesan smartphone sudah melebihi kamera DSLR dan kemungkinan akan berakselerasi.

Selain presentasi, Sony juga memulai debut kamera panjang fokus variabel pertama di industri seluler di Xperia 1 IV. Mulai dari 85-125mm dengan lensa tunggal, kamera periskop menawarkan pengalaman seperti lensa zoom DSLR dalam faktor bentuk seluler. Jika memungkinkan untuk memperluas jangkauan panjang fokus, teknologi ini dapat meniadakan beberapa masalah yang berasal dari penggunaan beberapa sensor gambar, dari biaya dan ruang, hingga inkonsistensi kualitas gambar dan lensa. Mungkin suatu hari nanti, ponsel akan menghilangkan banyak kamera sekaligus.

Kecakapan pemrosesan smartphone sudah melebihi kamera DSLR dan kemungkinan akan berakselerasi.

Dikombinasikan dengan pembacaan kecepatan tinggi 8K, informasi kedalaman yang ditingkatkan dan kekaburan perangkat lunak, dan penyesuaian pencahayaan pasca-pemrosesan, Sony bertaruh bahwa akan lebih sulit untuk membedakan antara gambar profesional dan smartphone hanya dalam dua tahun yang singkat.

Smartphone yang Melebihi Kamera DSLR, Benarkah?

Ponsel Sony Xperia berdiri tegak di samping kamera DSLR Nikon

Robert Triggs / Otoritas Android

Tidak ada keraguan bahwa smartphone masih memiliki beberapa cara sebelum mencapai batas faktor bentuk, tetapi seberapa jauh mereka dapat melangkah dan seberapa cepat kurang jelas. Peningkatan tahunan telah melambat dalam banyak hal, dengan peningkatan bertahap pada kualitas gambar yang lebih sulit didapat oleh setiap generasi. Tapi itu lebih merupakan bukti betapa bagusnya fotografi smartphone dalam beberapa tahun terakhir. Dalam pencahayaan yang baik dan semakin dalam cahaya redup, seringkali sulit untuk menyalahkan kamera smartphone kelas atas.

Namun, seperti yang kami sebutkan, sulit untuk memasukkan sensor gambar yang lebih besar ke dalam ponsel tanpa secara signifikan meningkatkan ukuran tonjolan kamera dan/atau ketebalan ponsel. Inilah salah satu alasan mengapa kamera periskop ada, meningkatkan jarak antara lensa dan sensor untuk panjang fokus yang lebih panjang tanpa ponsel yang besar. Trade-off adalah ruang yang dibutuhkan, ditambah sensor harus kecil agar sesuai dengan tubuh pada 90 derajat dan karena itu menangkap lebih sedikit cahaya. Bahkan ketika sensor yang lebih baik datang, berapa banyak ruang yang dapat dikorbankan ponsel untuk susunan kamera daripada baterai, haptics, speaker, dan komponen lainnya?

Meskipun kita mungkin mendekati sensor utama 1 inci, sensor ultrawide dan telefoto masih kecil jika dibandingkan (biasanya masih 1/2,5″ atau lebih rendah). Sangat diragukan kita akan melihat susunan kamera dengan tiga sensor besar berkualitas tinggi dalam waktu dekat, tetapi kita telah melihat model mencoba-coba dengan dua sensor yang lebih besar. Ponsel mungkin terjebak dengan berbagai tingkat kualitas gambar dari lensa utama, ultrawide, dan zoom, terutama di lingkungan dengan cahaya redup dan HDR. Sesuatu yang tidak perlu dikhawatirkan oleh kamera DSLR dan mirrorless (kualitas lensa adalah faktornya).

Separuh lagi dari masalah “kualitas” kamera smartphone adalah lensa dan aperture. Kecuali beberapa ponsel aperture yang dapat diganti, kamera handset terjebak dengan aperture tetap dan oleh karena itu dibatasi oleh noise ISO dan kecepatan rana untuk menyeimbangkan eksposurnya. Meskipun ini baik-baik saja dalam beberapa kasus, ini merupakan masalah bagi fotografer tingkat lanjut yang menuntut kontrol penuh. Khususnya untuk potret dan bidikan makro yang menuntut bukaan lebar untuk bokeh lembut.

Elemen lensa berkualitas tinggi namun kecil yang bebas dari distorsi sambil tetap memberikan aperture lebar sangat rumit dan mahal untuk dibuat. Meskipun smartphone membanggakan aperture yang tampaknya lebar dan panjang fokus yang setara dengan lensa kamera full-frame populer, mereka jauh dari yang sebenarnya dalam hal menghasilkan tepi bebas distorsi dan bokeh lembut yang diinginkan setiap fotografer. Lihat contoh di bawah yang diambil dengan telefoto utama 22mm dan 70mm Samsung Galaxy S22 Ultra versus mirrorless yang kira-kira setara dengan lensa 25mm dan 80mm.

Meskipun gambar lensa 22mm mendekati, perlu dicatat bahwa mirrorless bekerja dengan aperture kecil f/3.5 versus f/1.9 S22 Ultra, namun tetap menghasilkan lebih sedikit noise dan bokeh yang lebih kaya. Mengapa? Karena sensor Ultra dekat dengan lensa dan bergantung pada pemotongan untuk menciptakan panjang fokus yang setara dengan mengorbankan kedalaman bidang. Dengan kata lain, S22 Ultra, dan ponsel lainnya, mengandalkan subjek yang dekat untuk menghasilkan bokeh daripada aperture dan panjang fokus. Perbandingan telefoto menyoroti hal ini dengan lebih jelas. Mirrorless mencapai kedalaman bidang yang jauh lebih dangkal meskipun sangat cocok dengan lensa aperture f/2.4 Ultra dan panjang fokus.

Terlepas dari klaim apertur dan panjang fokus yang serupa, ponsel cerdas mengandalkan pemotongan untuk mengutak-atik angka, yang berarti Anda tidak dapat memperoleh kedalaman bidang yang sama dengan ASP-C atau kamera full-frame. Anda akan mendapatkan bokeh serupa dengan aperture lensa DSLR yang lebih dekat ke f/5 untuk kamera utama 2mm dan f/12 untuk telefoto 70mm. Bukan yang Anda inginkan untuk fotografi potret, karena itu ketergantungan ponsel pada mode potret perangkat lunak dan keburaman buatan.

Masih ada gambar yang tidak dapat Anda ambil dengan smartphone terbaik.

Namun, perangkat lunak mode potret terbaik sekalipun tidak dapat mengimbangi tampilan bokeh alami ini. Tentu saja, celah ini dapat ditutup dalam dua tahun ke depan, tetapi banyak dasar fotografi ponsel cerdas yang harus ditingkatkan, bersama dengan algoritme.

Menutup pikiran

Kontrol manual Samsung Expert RAW memotret bunga

Robert Triggs / Otoritas Android

Smartphone terbaik telah menghancurkan kamera point-and-shoot dan tentu saja mendekati eselon yang lebih rendah dari pasar kamera DSLR/mirrorless. Kemajuan dalam perangkat keras sensor dan lensa zoom variabel menutup celah perangkat keras, sementara kekuatan pemrosesan AI, peningkatan fotografi potret, dan teknik HDR otomatis sudah sering kali melebihi apa yang akan Anda temukan di banyak DSLR.

Harapan Sony bahwa smartphone akan melampaui kualitas gambar kamera lensa yang dapat diganti pada tahun 2024 kemungkinan akan akurat, meskipun dengan banyak peringatan. Ini tentu saja mungkin dalam arti teknis dari kebisingan dan penangkapan cahaya, tetapi kurang jelas dalam hal fleksibilitas dan kualitas artistik. Meski begitu, kami telah melihat arah industri, dengan sensor yang lebih besar, lensa yang lebih baik, dan ide seperti bokeh perangkat lunak dan pencahayaan potret yang memungkinkan pengguna berbagi foto kompetitif dengan cepat dalam berbagai skenario. Terlebih lagi dengan alat pengeditan RAW yang semakin umum juga. Dan satu-satunya cara adalah, terutama terkait AI dan video.

Ponsel menutup celah dengan peningkatan penangkapan cahaya, HDR, dan pemrosesan AI, tetapi DSLR kemungkinan akan tetap lebih serbaguna secara artistik.

Meskipun demikian, kemampuan kamera ultrawide dan zoom kurang konsisten saat ini, dan ekstrem ini lebih sulit untuk dikompensasikan dengan perangkat lunak yang baik. Mungkin butuh lebih dari beberapa tahun untuk smartphone menjadi serbaguna seperti pengaturan kamera mirrorless berkualitas. Belum lagi mengatasi keterbatasan faktor bentuk dengan aperture tetap, depth of field terbatas, dan beberapa sensor gambar.

Fotografer petualang dan profesional tentu tidak akan membuang peralatan kelas profesional mereka untuk kamera ponsel dalam beberapa tahun ke depan. Masih akan ada gambar yang tidak dapat Anda tangkap dengan perangkat keras ponsel cerdas, meskipun celah itu menyempit setiap tahun.

Akankah smartphone melampaui kamera mirrorless pada tahun 2024?

Artikel ini pertama kali tayang di situs www.androidauthority.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button