World

Joe Biden Berusaha Mengembalikan Pengaruh AS Di Amerika Latin Dengan KTT Seminggu


Biden Berusaha Mengembalikan Pengaruh AS Di Amerika Latin Dengan KTT Seminggu

Biden mengatakan bahwa Amerika harus menjadi “wilayah paling damai dan aman di dunia.”

Los Angeles:

Presiden Joe Biden membuat nada kuat untuk menegaskan kembali pengaruh AS di Amerika Latin melalui pertemuan puncak selama seminggu di Los Angeles tetapi kerendahan hati dari janjinya akan menguji usahanya pada saat China membuat terobosan cepat.

Sekitar dua lusin pemimpin berkumpul untuk KTT Amerika di mana Biden dan petinggi AS lainnya berjanji untuk berbuat lebih banyak dengan mereka dalam migrasi, energi bersih, dan infrastruktur kesehatan — dan memikat para tamu dengan resepsi mewah yang sesuai dengan Tinseltown.

Biden mengatakan bahwa Amerika harus menjadi “wilayah yang paling berpandangan ke depan, paling demokratis, paling makmur, paling damai, dan aman di dunia.”

“Apa pun yang terjadi di dunia, Amerika akan selalu menjadi prioritas bagi Amerika Serikat,” kata Biden.

Tetapi Biden juga menghadapi boikot oleh Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador dan kritik terbuka dari beberapa pemimpin termasuk selama beberapa dekade kampanye tekanan di Kuba dan apakah dia akan menepati janji.

Amerika Serikat tahun depan menandai dua abad sejak mendeklarasikan Amerika Latin sebagai wilayah eksklusifnya di bawah Doktrin Monroe dan ikatan budaya semakin dalam.

Tetapi China – yang diidentifikasi oleh Washington sebagai pesaing global utamanya – dengan cepat menjadi mitra komersial terbesar kedua di Amerika Latin dan terbesar untuk Amerika Selatan, yang telah mengirimkan komoditas termasuk kedelai dan minyak ke pasar miliaran lebih di seluruh Pasifik.

Kekuatan komunis yang berkembang pesat telah meminjamkan sekitar $150 miliar ke Amerika Latin sejak 2005, sekitar setengahnya ke Venezuela, tidak menawarkan kondisi politik tetapi menempatkan beberapa negara ke dalam apa yang oleh para kritikus disebut jebakan utang.

Lingkup sederhana

Biden di KTT itu mengajukan “kemitraan” ekonomi di seluruh belahan bumi yang akan membahas standar umum tetapi tidak secara langsung melakukan pendanaan atau akses pasar baru.

Suasana politik di Amerika Serikat telah memburuk karena perdagangan bebas dan – meskipun Biden memuji model demokrasi – polarisasi yang pahit membuat beberapa inisiatif ambisius menjadi realistis di Kongres.

“Merupakan kesalahan untuk mengadakan pertemuan puncak dengan sedikit tawaran,” kata Christopher Sabatini, seorang rekan senior di Chatham House.

“Gagasan bahwa belahan bumi, karena kedekatannya, memiliki prinsip dan tujuan yang sama sudah berakhir,” katanya. “Amerika Serikat tidak memiliki kapasitas untuk menawarkan banyak keuntungan.”

Jake Sullivan, penasihat keamanan nasional Biden, bersikeras bahwa melimpahkan dana negara tidak pernah menjadi pedoman AS. Dan Amerika Serikat sudah memiliki kesepakatan perdagangan bebas dengan sejumlah negara Amerika Latin termasuk Meksiko, Kolombia dan Chili.

Dalam salah satu upaya untuk menantang model China, Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pemerintah akan mendorong “reformasi mendasar” di Bank Pembangunan Inter-Amerika, di mana Washington adalah donor terbesar, sehingga dapat membantu negara-negara berpenghasilan menengah yang tidak cukup miskin untuk pinjaman konsesi.

Ryan Berg, seorang rekan senior di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan bahwa pengaruh AS telah tenggelam di Amerika Latin selama dekade terakhir.

Alasannya adalah “kebanyakan merugikan diri sendiri — kurangnya perhatian terhadap kawasan, menganggap kawasan sebagai sumber stabilitas dan kemakmuran, dan ketidakmampuan untuk mengumpulkan sumber daya dan kreativitas yang diperlukan untuk alternatif yang komprehensif dan bermakna bagi pembangunan China. pembiayaan.”

Jika Kuba telah lama menjadi duri dalam hubungan AS dengan Amerika Latin, hingga baru-baru ini presiden Meksiko tidak akan menghadiri pertemuan puncak yang dipimpin AS.

Lopez Obrador memboikot penolakan Biden untuk mengundang para pemimpin kiri Kuba serta Venezuela dan Nikaragua dengan alasan bahwa mereka adalah otoriter.

Tunjukan komitmen

Sementara bersikeras KTT hanya untuk demokrasi, Biden menjangkau para pemimpin di seluruh spektrum politik, membangun hubungan dengan presiden Argentina dan Chili yang berhaluan kiri tetapi bertemu untuk pertama kalinya dengan presiden sayap kanan kontroversial Brasil, Jair Bolsonaro.

Jason Marczak, yang mengepalai pusat Amerika Latin di Dewan Atlantik, mengatakan bahwa kehadiran lebih banyak daripada pada KTT Amerika terakhir pada 2018 di Peru, yang tidak dihadiri oleh Presiden AS Donald Trump.

“Drama pra-KTT adalah salah satu dari sedikit konsistensi” di KTT Amerika, katanya.

Dia memuji Biden karena menangani kepentingan Amerika Latin tetapi mengatakan, “Banyak pengumuman memerlukan tindakan tambahan dan akan menjadi sangat penting bahwa tindakan adalah prioritas.”

Senator Tim Kaine, anggota Partai Demokrat Biden dengan pengalaman panjang di Amerika Latin, mengatakan pemerintah menunjukkan komitmennya melalui KTT. Keluhan tentang kebijakan tertentu AS, katanya, adalah rutin di pertemuan regional.

“Tapi saya akan memberi tahu Anda apa yang tersisa — ketika orang mengatakan Anda tidak hadir,” kata Kaine.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

2 Comments

  1. Hey! Do you know if they make any plugins to assist with Search Engine Optimization?
    I’m trying to get my website to rank for some targeted
    keywords but I’m not seeing very good success. If you know
    of any please share. Many thanks! I saw similar blog here:
    GSA Verified List

  2. Wow, incredible blog layout! How lengthy have you ever been blogging for?
    you make running a blog glance easy. The whole look of your site is magnificent, as smartly as the content!
    You can see similar here sklep internetowy

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button