World

Apple masih memperlakukan iPad sebagai warga negara kelas dua


apple ipad air 2022 generasi ke-5 depan

Oliver Cragg / Otoritas Android

IPad memainkan peran yang relatif besar selama keynote WWDC 2022 Apple. Perusahaan memiliki banyak perubahan yang datang dengan iPadOS 16 musim gugur ini, termasuk multitasking Stage Manager yang ditingkatkan, jendela yang dapat diubah ukurannya dan tumpang tindih, dan dukungan tampilan eksternal nyata yang memungkinkan Anda memperluas desktop Anda alih-alih hanya mencerminkannya. Pengembang juga mendapatkan alat untuk menyediakan lebih banyak aplikasi seperti Mac.

Namun, secara mencolok tidak ada, adalah sesuatu yang Apple tunjukkan untuk iOS 16 di iPhone — gaya layar kunci yang dapat disesuaikan, termasuk widget untuk hal-hal seperti aplikasi Kalender dan Kebugaran. Kesenjangan itu sangat tidak masuk akal sehingga pada awalnya, saya pikir saya pasti melewatkan sesuatu. Bahkan iPad Mini memiliki layar 8,3 inci, yang seharusnya memungkinkan widget lebih banyak dan lebih baik daripada iPhone 13 Pro Max 6,7 inci.

Dan sementara pemilik iPad akhirnya mendapatkan aplikasi Cuaca asli, Apple masih menolak untuk membuat kalkulator ke dalam iPadOS. Itu adalah alat produktivitas dasar, dan hampir tidak dapat dimaafkan 12 tahun ke era iPad.

Sayangnya, untuk pemilik iPad, ini adalah bagian dari pola berkelanjutan dari Apple yang memperlakukan iPad sebagai perangkat kelas dua, mencapai kembali ke iPad pertama pada tahun 2010.

Terkait: Semua yang perlu Anda ketahui tentang iPadOS

Sejarah iPad yang agak kotor

Steve Jobs meluncurkan iPad pertama di tahun 2010

Justin Sullivan/Getty Images

Sejak awal, iPad dibebani dengan kritik bahwa itu hanya iPhone yang terlalu besar. Ternyata ada alasan untuk membeli iPad generasi pertama — lebih murah daripada Mac, dan jauh lebih baik daripada telepon untuk hal-hal seperti video, email, dan penjelajahan web. Tetapi Apple tampaknya tidak tahu bagaimana membuatnya berbeda selain menawarkan lebih banyak ruang layar untuk konten.

Memang, Apple awalnya mendorong iPad sebagai e-reader sebanyak apapun. Itu sebabnya Apple Books (né iBooks) dibuat, dan mengapa App Store kemudian mendapat akses ke langganan dalam aplikasi. Idenya adalah bahwa majalah dan surat kabar akan berduyun-duyun ke platform, membagi pendapatan dengan Apple untuk hak istimewa basis pengguna yang didambakan. News Corp milik Rupert Murdoch bahkan berkolaborasi dengan Apple di The Daily, sebuah publikasi eksklusif iPad yang bertahan kurang dari dua tahun meskipun akhirnya membuka akses ke pengguna Facebook dan Galaxy Tab.

Lihat juga: Tablet Android terbaik

Perkembangan Apple tidak pernah benar-benar statis. Namun lambat dalam mengimplementasikan hal-hal yang sudah jelas dan banyak diminta oleh pelanggan, seperti multitasking berjendela (yang baru diluncurkan pada 2015) atau dukungan mouse dan trackpad (2020). Cupertino jarang mendorong amplop dengan iPad, sangat kontras dengan iPhone, yang terkunci dalam perlombaan senjata abadi dengan ponsel Android unggulan seperti Pixel 6 dan Galaxy S22.

Kembali ke widget, yang tiba di layar beranda iPhone dengan iOS 13 2019, tetapi tidak datang ke iPad hingga iPadOS 14 tahun 2020. Bahkan kemudian Apple memasukkannya ke sebagian kecil layar beranda, sedangkan pemilik iPhone dengan senang hati mengatur widget di mana pun mereka suka. .

Apple lambat dalam menerapkan hal-hal yang sudah jelas dan banyak diminta oleh pelanggan.

Masalah terus berlanjut hingga hari ini. Sementara iPadOS 16 diatur untuk meningkatkan aplikasi File lebih lanjut, misalnya memungkinkan Anda mengubah ekstensi file, sistem file iPad yang mendasarinya terus dikotak pasir seperti iPhone, memberlakukan batasan pada interkoneksi aplikasi dan manajemen file yang tidak dimiliki PC Mac dan Windows. Diperdebatkan, satu-satunya alasan aplikasi File ada adalah karena pemilik iPad sangat menginginkan kontrol atas file mereka — Anda mungkin dapat mengedit video 4K di iPad Pro, tetapi itu tidak masalah jika rumit untuk menyalin file ke dan dari sebuah penggerak eksternal.

Kadang-kadang terasa seolah-olah perusahaan menembak dirinya sendiri. Punya Apple Watch? Nah, Anda tidak dapat mengaturnya dengan iPad, bahkan jika Anda siap membayar jam tangan seluler untuk mendapatkan akses data saat jauh dari rumah. Ada aplikasi Fitness untuk iPad, tapi itu tidak selalu terjadi, dan sekarang ada terutama sehingga pemilik Watch dapat menggunakan Apple Fitness Plus. Anda masih memerlukan iPhone untuk mengonfigurasi Jam Tangan, yang memotong penjualan dari orang-orang yang menyukai iPad tetapi tidak memiliki keinginan besar untuk mengubah platform ponsel cerdas.

Membaca: Panduan lengkap Anda untuk Apple Health, Apple Fitness, dan Apple Fitness Plus

Masalah pengguna daya

Adobe Photoshop di iPad

Kami membutuhkan lebih banyak aplikasi berkualitas desktop, seperti Photoshop versi iPad.

Apple secara teratur memasarkan iPad sebagai alternatif laptop. Ini mempromosikan mereka untuk produktivitas, membandingkannya dengan mesin Windows, dan ada yang terkenal “Apa itu komputer?” iklan dari tahun 2017, yang menunjukkan betapa tidak tersentuhnya perusahaan dengan cara orang benar-benar menggunakan iPad — atau komputer, dalam hal ini. Video itu sangat biadab sehingga Apple menariknya dari saluran YouTube-nya.

Apa yang hilang dari Apple, tentu saja, adalah iPad tidak akan pernah bisa menjadi pengganti laptop lengkap sampai ia bisa melakukan semua yang bisa dilakukan laptop. Pemrogram harus dapat menulis dan mengkompilasi kode sepenuhnya di iPad mereka, tanpa beralih ke layanan cloud, seperti yang mereka lakukan saat ini. Artis dan desainer harus dapat menjalankan versi tanpa kompromi dari seluruh rangkaian Adobe CC, bukan hanya Photoshop, dan setiap orang harus dapat menjalankan versi tingkat desktop Microsoft Office, atau menyinkronkan file musik lokal secara langsung dengan iPhone seolah-olah mereka sedang menggunakan iTunes.

Agar adil, setidaknya beberapa tanggung jawab ada pada pengembang pihak ketiga, dan semoga iPadOS 16 akan meruntuhkan beberapa hambatan yang ada sebelumnya. Tapi kita seharusnya tidak melakukan percakapan ini pada tahun 2022, dan itu mundur bahwa Apple telah menghabiskan begitu banyak waktu untuk membuat macOS seperti iPad — dalam hal visual, Pusat Pemberitahuan, dan aplikasi media terpisah, antara lain — alih-alih meningkatkan apa iPad mampu.

Apakah menurut Anda iPad mendapatkan perhatian yang layak dari Apple?

111 suara

Mengapa Apple mengambil pendekatan ini?

apple ipad pro keyboard ajaib putih

Jawaban cepatnya mungkin kanibalisasi. Mantan kepala pemasaran Apple Phil Schiller berjanji bahwa Mac dan iPad akan tetap terpisah untuk menghindari “penyebut umum terendah,” tetapi semakin jelas bahwa iPad adalah yang terbaik ketika lebih mirip Mac. Anda dapat menyelesaikan lebih banyak hal di iPad Pro 12,9 inci dengan keyboard dan mouse daripada di iPad standar 10,2 inci.

Masalah bagi Apple adalah jika iPad dapat menggantikan Mac, itu bisa memakan penjualan MacBook Air. Bahkan mungkin mengurangi penjualan MacBook Pro kelas bawah, karena ada orang yang lebih suka bekerja (atau bermain game) di tablet layar sentuh ultra-portabel, terutama dengan stylus sebagus Apple Pencil.

Semakin jelas bahwa iPad dalam kondisi terbaiknya saat lebih mirip Mac.

Apple tidak terlalu berusaha untuk melumpuhkan iPad karena membuatnya tetap unik. Itu meninggalkan produk di jalan tengah yang canggung, bagaimanapun, di mana itu lebih dari sekedar perangkat konsumsi konten, tetapi hampir tidak memenuhi potensinya. Khususnya dengan apa yang disebut model Pro, yang menawarkan layar 120Hz yang lebih besar, Thunderbolt/USB 4, dan opsi penyimpanan yang ditingkatkan. Spesifikasi tersebut membantu, tetapi tidak secara otomatis membuat tablet menjadi “profesional”. Perangkat keras pro harus dicocokkan dengan aplikasi dan fitur OS berkualitas pro.

Hal-hal seperti iPadOS 16 dan Keyboard Ajaib menunjukkan bahwa Apple tahu ke mana harus pergi. Untuk alasan apa pun, bagaimanapun, itu terus mengambil setengah langkah, ketika apa yang benar-benar dibutuhkan adalah perombakan besar-besaran yang akhirnya memperlakukan iPad serta ponsel dan komputernya.

Baca lebih banyak: iPad terbaik yang bisa Anda beli

Artikel ini pertama kali tayang di situs www.androidauthority.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button