World

Tabrakan sebagai Sampah – Langit & Teleskop


Kapan kita harus mulai berpikir untuk membersihkan sampah luar angkasa kita di Mars?

sisa-sisa mesin putih yang rusak di tengah debu oranye dan abu-abu
“Cangkang” rover Perseverance terletak di tempat jatuhnya pada awal 2021 di permukaan Kawah Jezero Mars.
NASA / JPL-Caltech

Pecahan logam asing tergeletak di sekitar lokasi jatuhnya sebuah alat terlantar dari planet lain, sisa-sisa piring bermesin rumit yang dikirim oleh peradaban yang aneh dan jauh. . . .

Milik kita.

Pada bulan April, helikopter NASA’s Ingenuity, yang ikut serta dengan rover Perseverance, mengembalikan foto-foto surealis yang menakutkan dari “backshell” rover yang dibuang, sampul kendaraan masuknya. Saat rover turun ke permukaan Mars pada 18 Februari tahun lalu, cangkangnya dibuang dan berhenti, sebagian besar utuh tetapi pecah di tepinya, di atas pasir merah yang bergeser.

Pikiran pertama saya saat melihat gambar di atas adalah “Keren!” Masih sangat sulit untuk menerbangkan sesuatu ke Mars, dan sekarang akhirnya menerbangkan sesuatu pada Mars, belum lagi menggunakannya untuk mengamati puing-puing kita sendiri dari udara — itu keren tingkat berikutnya. Ini juga berguna: Forensik kecelakaan dapat membantu kami meningkatkan kapal pendarat di masa depan.

Pikiran kedua saya adalah “Cantik!” Jika Mars tidak pernah memiliki kehidupan (pertanyaan terbuka) atau, seperti yang tampaknya mungkin, budayanya sendiri untuk menciptakan seni atau teknologi, maka bisa dibilang ada sesuatu yang luar biasa tentang akhirnya membawa ini ke planet ini.

Tapi pikiran ketiga saya adalah bertanya-tanya kapan kita akan mulai mengejar diri kita sendiri. Beberapa pembaca akan menganggap konyol untuk bertanya. Orang lain akan menganggap konyol untuk tidak bertanya. Mereka berdua benar. Ini hanya masalah skala waktu dan perspektif.

Mengkhawatirkan hal ini sekarang tampaknya konyol. Ini seperti meminta makhluk laut pertama yang menggeliat ke garis pantai benua tandus Bumi miliaran tahun yang lalu untuk menghapus jejak mereka. Mars begitu luas, belum dijelajahi, dan benar-benar kosong dari artefak, dan upaya kami sangat tentatif dan lemah. Tetapi beberapa ribu tahun yang lalu, planet kita sendiri tampak begitu besar dibandingkan dengan ciptaan atau pengaruh kita yang mana pun sehingga akan tampak konyol jika kita berpikir bahwa kita dapat mengganggu atau mencemarinya secara bermakna.

Di era selanjutnya yang saya sebut “Antroposen belum matang”, kita mulai mengubah planet kita secara signifikan, tetapi tetap mengabaikan fakta bahwa kita bisa. Akhirnya, seiring dengan bertambahnya jumlah dan pengaruh kami, kami belajar bahwa tidak ada hal yang “menyingkirkan”, bahwa kami menghuni dunia yang terbatas dan dapat berubah.

Kedewasaan kita sebagai spesies terkait dengan pengakuan kita bahwa kita adalah perubahan planet spesies dan harus belajar untuk bertindak sesuai dengan itu. Mengintegrasikan realisasi ini ke dalam kegiatan skala global kita setidaknya akan sama pentingnya dengan kelangsungan hidup jangka panjang kita seperti halnya menjadi spesies multi-planet suatu hari nanti.

Kami jelas masih jauh dari mengisi kawah Mars dengan puing-puing, bakteri, dan limbah kami. Saya yakin akan membutuhkan banyak generasi sebelum manusia hidup di Planet Merah dalam jumlah yang cukup untuk memiliki keberadaan yang mandiri dan membuat tanda kita pada tingkat yang signifikan.

Tetapi pada titik mana di masa depan kita harus memperhatikan hal ini? Jika kita membayangkan suatu hari nanti kita akan membangun kota dan peradaban di sana, maka jelas “tidak pernah” adalah jawaban yang salah.

Mars bukanlah pintu keluar untuk Bumi yang hancur. Namun, itu bisa menjadi model bagaimana kita terlibat dengan sebuah planet sejak awal, dengan rencana jangka panjang dan diri kita sendiri dalam gambarannya. Mungkin berinteraksi secara serius dengan Mars, alih-alih secara tidak sengaja dan sembarangan, bahkan dapat membantu kita merawat dunia asal kita baik sebelum dan sesudah beberapa dari kita akhirnya meninggalkan Bumi biru-hijau yang nyaman untuk tanah yang menantang di luar.

Ad astra cum conscientia.

Artikel ini awalnya muncul di media cetak dalam edisi September 2022 Langit & Teleskop. Berlangganan Langit & Teleskop di sini.



Artikel ini pertama kali tayang di situs skyandtelescope.org

Related Articles

2 Comments

  1. Hello! Do you know if they make any plugins to assist with SEO?
    I’m trying to get my blog to rank for some targeted keywords but
    I’m not seeing very good results. If you
    know of any please share. Thanks! You can read similar blog here: Link Building

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button