World

Penyelam Lokal Menemukan Bangkai Kapal Kerajaan di Pesisir Inggris



Salah satu bangkai kapal terpenting abad ke-17 telah ditemukan di lepas pantai Norfolk di Inggris berkat dua saudara laki-laki. Julian dan Lincoln Barnwell, penyelam lokal, secara positif mengidentifikasi kapal karam Gloucestersebuah kapal kerajaan yang menabrak gundukan pasir dan tenggelam pada tahun 1682.

Setelah bermitra dengan Universitas East Anglia (UEA) dan Layanan Museum Norfolkartefak dari bangkai kapal akan segera dipajang untuk umum di mana mereka akan membantu dalam menceritakan kisah menarik dari Gloucester dan bagaimana kapal karam ini hampir mengubah jalannya sejarah Inggris.

(Sumber: Johan Danckerts, 1682 Royal Museums Greenwich BHC3369/ Wikimedia Commons) Bangkai kapal Gloucester di lepas pantai Yarmouth, 6 Mei 1682

Menemukan Bangkai

Julian dan Lincoln Barnwell telah menyelam dan menjelajahi bangkai kapal selama beberapa dekade, terutama kapal era Perang Dunia II. Lincoln Barnwell-lah yang pertama kali memutuskan untuk mulai mencari Gloucester setelah membacanya di ensiklopedia kapal karamnya.

“Saya tiba-tiba melihat salah satu yang tenggelam pada tahun 1682, yaitu Gloucester,” kata Lincoln Barnwell pada konferensi pers. “Saya melakukan riset cepat dan membacanya, melihat kata [cannon] dan berpikir ‘fantastis, itu harus menjadi misi kami untuk pergi dan menemukan.'”

Pencarian dimulai pada tahun 2003 dan setelah menjelajahi hampir 5.000 mil laut, mereka menemukan situs potensial pada tahun 2007. Pada tahun 2012, para ahli secara positif mengidentifikasi puing-puing itu sebagai Gloucester.

Lincoln yang pertama kali melihat bangkai kapal itu, dan hal pertama yang dilihatnya adalah meriam.

Bagaimana Gloucester Sejarah yang Hampir Berubah

Meskipun tidak diketahui berapa banyak orang yang berada di kapal Gloucester ketika tenggelam, beberapa penumpangnya memiliki kekuatan untuk mengubah dunia. Penumpang kapal yang paling terkenal adalah James Stuart, Duke of York yang kemudian menjadi James II dari Inggris dan VII dari Skotlandia.

“Jika James Duke of York dan pewaris takhta telah tenggelam,” kata Claire Jowitt, profesor sejarah budaya modern awal UEA, pada konferensi pers, “maka sangat mungkin bahwa putra tidak sah Charles II, James ScottDuke of Monmouth akan menjadi raja setelah ayahnya meninggal pada tahun 1865.”

Jowitt melanjutkan dengan mengatakan bahwa kematian James II juga akan mencegah pemberontakan Monmouth di mana orang-orang Protestan memberontak melawan James sebagai raja Katolik Roma. Bersamaan dengan itu, Revolusi Agungsebuah revolusi yang relatif tidak berdarah dan kudeta di mana William dan Mary — keponakan dan putri James — naik takhta darinya. Hal ini menyebabkan Bill of Rights Inggris dan membatasi kekuasaan monarki.

Bagaimana Gloucester Apakah Mengubah Sejarah

“Perilaku James di kapal dan setelahnya kemungkinan mengubah cara berpikir sejumlah orang berpengaruh tentang dia,” kata Jowitt. James telah berdebat dengan kru tentang rute mana yang harus diambil dan apakah mereka telah melewati gundukan pasir Norfolk atau tidak. Itu adalah rute James mereka berlayar ketika kapal menabrak gundukan pasir dan mulai berantakan. Pada saat itu, tidak ada yang bisa meninggalkan kapal sampai bangsawan melakukannya.

“Kami tidak tahu berapa banyak orang yang meninggal,” kata Jowitt. “Tapi kami pikir antara 130 dan 250 orang kehilangan nyawa mereka.”

Setelah kecelakaan itu, James tidak bertanggung jawab. Dia menyalahkan dan memenjarakan pilot kapal sebagai gantinya. Perwira berpangkat lebih tinggi di Angkatan Laut Kerajaan menduga bahwa James mungkin terlibat dalam penyamaran, menyebabkan kekhawatiran atas apa yang akan terjadi di angkatan laut ketika James berkuasa.

Setelah menyaksikan tindakan Duke, tokoh-tokoh terkemuka seperti John Churchill, mengubah pikiran mereka tentang James selamanya. Churchill bahkan merupakan tokoh kunci dalam membawa William dan Mary untuk melengserkan James.

Cerita tentang The Gloucester

Artefak yang ditemukan oleh Barnwell bersaudara membantu menceritakan kisah mereka yang kehilangan nyawa di atas kapal Gloucester. Karena kapal tenggelam begitu cepat, hanya ada sedikit waktu untuk menyelamatkan apa pun. Para ahli sekarang dapat mengumpulkan cerita tentang kapal bersejarah ini dan pentingnya kapal itu dalam membentuk angkatan laut Inggris.

Cukup menarik, cerita tentang Gloucester juga berpusat di sekitar saudara. Kapal yang tenggelam berdampak pada dua bersaudara, Charles II dan James II. Dua bersaudara membantu membangun Gloucester. Saudara-saudara membuat bel kapal, dan saudara-saudara Barnwell kemudian menemukan kapal itu.

(Sumber: © University of East Anglia)

Inspirasi

“Ini akan menjadi milik Norfolk Mary Rose,” kata Jenderal Lord Richard Dannatt, ketua perwalian yang dibentuk untuk Gloucester. Itu Mary Rose adalah kapal Raja Henry VIII yang terkenal ditemukan dan diangkat ke permukaan pada 1980-an. Itu Mary Rose adalah inspirasi bagi Barnwell bersaudara untuk memulai pencarian mereka atas kapal yang tenggelam, dan mereka berharap penemuan mereka menginspirasi generasi penjelajah lainnya.

Artefak dari Gloucester akan tersedia untuk dilihat di Museum dan Galeri Seni Kastil Norwich pada Februari 2023.

(Kredit: © University of East Anglia) Dari kiri ke kanan: Lincoln Barnwell, Profesor Claire Jowitt, Dr. Benjamin Redding, Julian Barnwell dengan artefak dari kapal karam Gloucester.

Artikel ini pertama kali tayang di situs www.discovermagazine.com

Related Articles

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button