World

Pakistan Melarang Pejabat Membeli Mobil Baru Untuk Mengamankan Bailout IMF


Pakistan Melarang Pejabat Membeli Mobil Baru Untuk Mengamankan Bailout IMF

IMF telah meminta Pakistan untuk mengatasi peningkatan defisit fiskal dan neraca berjalannya.

Islamabad:

Menteri Keuangan Pakistan Miftah Ismail mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah akan menaikkan pajak pada orang kaya dan melarang pejabat pemerintah membeli mobil baru, di tengah tekanan untuk mengendalikan defisit fiskal dan mengamankan dana talangan Dana Moneter Internasional (IMF).

Negara berpenduduk 220 juta orang itu menghadapi krisis neraca pembayaran, dengan cadangan devisa turun di bawah $10 miliar, hampir tidak cukup untuk impor selama 45 hari, dan neraca berjalan yang melebar serta defisit fiskal yang membengkak.

Ismail, membuka anggaran untuk tahun fiskal 2022/23 yang dimulai pada Juli, mengatakan bahwa itu akan menaikkan pajak orang kaya, melarang impor mobil dan pembelian kendaraan baru oleh pejabat pemerintah. Tidak segera jelas apakah larangan itu hanya terkait dengan kendaraan dinas atau untuk penggunaan pribadi.

“Kami telah memulai keputusan yang sulit, tetapi ini bukan akhir dari pengambilan keputusan yang sulit,” kata Ismail.

IMF telah meminta negara Asia Selatan itu untuk mengatasi defisit fiskal dan transaksi berjalannya yang meningkat sebelum merilis paket bailout, karena Pakistan telah menyimpang dari kebijakan yang disepakati dalam tinjauan terakhir di bawah program Extended Fund Facility dari badan multilateral itu.

Ismail mengatakan pemerintah akan mencegah penghindaran pajak yang akan membantu meningkatkan pendapatan hingga 7 triliun rupee Pakistan ($34,65 miliar) pada 2022/23 dan menurunkan defisit.

Pemerintah akan menargetkan defisit fiskal sebesar 4,9% dari output domestik bruto untuk 2022/23, turun tajam dari 8,6% pada tahun berjalan, kata Ismail.

Dia mengatakan pemerintah akan menargetkan mengumpulkan 96 miliar rupee Pakistan dari privatisasi.

Salah satu langkah kunci untuk memenuhi persyaratan IMF, penghapusan subsidi bahan bakar yang mahal, telah dilaksanakan oleh pemerintah, dengan kenaikan harga bahan bakar sebesar 40%.

Ismail mengatakan pemerintah akan menargetkan pertumbuhan ekonomi 5% pada 2022/23, turun dari 5,97% untuk tahun fiskal saat ini yang berakhir pada 30 Juni.

Pemerintah menetapkan total target pengeluaran sebesar 9,5 triliun rupee Pakistan untuk 2022/23. Ismail mengatakan dia memperkirakan inflasi rata-rata sekitar 11,5% untuk 2022/23.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

2 Comments

  1. Hello there! Do you know if they make any plugins to assist with SEO?
    I’m trying to get my website to rank for some targeted keywords but I’m not seeing very good
    results. If you know of any please share.
    Cheers! You can read similar article here: Backlink Portfolio

  2. Wow, marvelous weblog layout! How long have you ever been running a blog
    for? you made blogging look easy. The overall look of your site is magnificent, let alone the content material!

    You can see similar here sklep online

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button