World

Studi Baru Menyarankan Quetzalcoatlus Tidak Bisa Melambung Ratusan Mil


Serial dokumenter televisi yang baru-baru ini ditayangkan “Planet Prasejarah” menggambarkan pterosaurus azhdarchid raksasa seperti Quetzalcoatlus dan Hatzegopteryx sebagai aeronaut kompeten yang sangat mahir dalam penerbangan dan mampu melakukan perjalanan jarak jauh tanpa perlu mendarat. Ide ini telah ditantang dalam penelitian yang baru diterbitkan yang menunjukkan Quetzalcoatlus lebih cocok untuk penerbangan jarak pendek.

Quetzalcoatlus mengudara
Quetzalcoatlus mengudara. Sebuah studi baru menunjukkan bahwa Quetzalcoatlus dan pterosaurus azhdarchid berukuran super lainnya mungkin adalah penerbang jarak pendek.

Hewan Terbang Terbesar yang Diketahui

Sejumlah vertebrata bersifat volant (mampu terbang bertenaga). Di antara kelompok yang beragam dan eklektik yang terdiri dari kelelawar, burung, dan pterosaurus ini adalah beberapa raksasa. Sebagai contoh, Pelagornis sandersi*burung pelagornithid dari Oligosen Akhir Carolina Selatan memiliki lebar sayap diperkirakan sekitar 7 meter. Argentavis magnificens adalah condor besar dari Miosen Akhir Argentina. Ia memiliki lebar sayap lebih dari 6 meter dan jauh lebih besar daripada kerabat jauhnya yang masih ada, condor California (Gymnogyps californianus). Selama Kapur Akhir, pterosaurus besar mendominasi langit. Pteranodon dianggap sebagai salah satu yang terbesar, tetapi selama sekitar lima puluh tahun terakhir, bukti telah muncul tentang Azhdarchidae – keluarga reptil terbang Kapur Akhir, beberapa anggotanya seperti Hatzegopteryx, Quetzalcoatlus, Arambourgiania dan Thanatosdrakon yang baru-baru ini dijelaskan.* adalah hewan terbang terbesar yang dikenal sains.

Membandingkan Burung Besar Saat Ini dengan Pamflet Kuno

Sebuah studi baru, yang dipimpin oleh Dr Yusuke Goto dari Universitas Nagoya (Jepang), bersama dengan peneliti dari Center d’Etudes Biologiques de Chizé (Prancis) dan Universitas Tokyo (Jepang), menghitung dan membandingkan kemampuan beberapa benda purba ini. selebaran dengan kemampuan burung besar yang masih ada seperti elang laut Pengembara (Diomedea exulans), burung condor California, burung fregat yang luar biasa (Fregata magnificens) dan bustard Kori (Ardeotis kori). Bustard Kori memiliki berat badan sekitar 10-18 kilogram, ini adalah burung terbang terberat yang hidup saat ini.

Tim berangkat untuk mengukur kinerja melonjak hewan-hewan ini menggunakan kombinasi kecepatan terbang potensial, efisiensi melonjak dan kecepatan angin dan kondisi yang diperlukan untuk mempertahankan aktivitas udara.

Mereka menganalisis dua jenis perilaku melonjak:

  • Termal melonjak – yang menggunakan updrafts timbul dari tanah atau laut untuk naik dan meluncur. Metode penerbangan yang diamati pada elang dan burung fregat.
  • Melonjak dinamis – yang menggunakan gradien angin di atas lautan, seperti yang ditunjukkan oleh elang laut dan petrel.
Membandingkan kemampuan terbang burung raksasa dan pterosaurus.
Para ilmuwan berangkat untuk memeriksa kemampuan melonjak burung raksasa punah dan pterosaurus raksasa termasuk taksa Pteranodon dan Quetzalcoatlus. Raksasa Argentavis magnificens adalah penerbang termal seperti condor California yang masih ada, sementara Pelagornis sandersi, yang diperkirakan telah menggunakan arus angin di atas badan air untuk tetap tinggi, ternyata lebih cocok untuk lonjakan termal. Analisis sayap Pteranodon menunjukkan kapasitas lonjakan termal sementara dalam penelitian ini, azhdarchid Quetzalcoatlus raksasa dianggap lebih beradaptasi dengan keberadaan terestrial dan terbang jarak pendek dengan kebiasaan terbang yang mirip dengan bustard Kori, burung volant hidup terberat. Ikon-ikon tersebut menunjukkan Dynamic Soarer, Thermal Soarer, dan Poor Soarer, dan merangkum hasil utama penelitian ini. Panah merah muda menunjukkan transisi dari harapan atau hipotesis sebelumnya ke pengetahuan yang diperbarui dalam penelitian ini. Kredit gambar: Goto et al.

Kemampuan Melonjak dari Pteranodon

Para ilmuwan menyimpulkan bahwa Pteranodon, fosil-fosil yang terkait dengan lingkungan laut, mungkin adalah penghuni laut, unggul dalam penerbangan yang membubung menggunakan aliran udara ke atas di atas laut. Gaya terbang Pteranodon yang diprediksi mirip dengan yang terlihat pada burung fregat yang masih ada di lautan.

The Western Interior Seaway (Akhir Kapur)
Adegan dramatis dari Western Interior Seaway yang dilukis oleh Burian. Pteranodon digambarkan sebagai hewan laut.

Persepsi Menantang Tentang Quetzalcoatlus

Analisis ini menantang persepsi tentang kemampuan penerbangan Quetzalcoatlus. Tim menyimpulkan bahwa azhdarchid ini tidak beradaptasi dengan baik untuk terbang tinggi, bahkan ketika kecepatan angin dan kondisi atmosfer menguntungkan.

Studi sebelumnya telah mengusulkan bahwa Quetzalcoatlus mampu melakukan perjalanan ratusan bahkan ribuan mil tanpa perlu mendarat, penelitian ini menunjukkan bahwa kemampuan termal melonjak jauh lebih rendah daripada yang terlihat pada burung hidup.

Gagasan bahwa azhdarchid besar adalah pemburu terestrial telah diusulkan sebelumnya, tetapi tim peneliti melangkah lebih jauh dengan menyarankan bahwa Quetzalcoatlus dan raksasa lainnya adalah penerbang jarak pendek dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka di darat. Bustard Kori diusulkan sebagai analog modern untuk anggota terbesar Azhdarchidae. Ini sebagian besar terestrial dan hanya terbang jarak yang relatif pendek.

Pterosaurus Azhdarchid memakan dinosaurus.
Sepasang Arambourgiania philadelphia pterosaurus bertengkar memperebutkan dinosaurus theropoda kecil. Penelitian baru menunjukkan bahwa azhdarchid raksasa mungkin telah menghabiskan banyak waktu di darat dan hanya terbang jarak pendek. Kredit gambar: Mark Witton.

Hasil tim peneliti menguatkan temuan penelitian sebelumnya yang meneliti kemampuan terbang dari Argentavis magnificens. Mereka menemukan bahwa itu sangat cocok untuk lonjakan termal. Sebaliknya, tim menemukan bahwa Pelagornis sandersi lebih cocok untuk lonjakan termal, meskipun penelitian sebelumnya telah mengusulkan lonjakan dinamis.

Untuk membaca artikel Everything Dinosaur dari tahun 2014 tentang penemuan P. sandersi: Burung Terbang Terbesar yang Pernah Ada Pelagornis sandersi.

Semuanya artikel terbaru Dinosaurus (Mei 2022), tentang Thanatosdrakon: The Dragon of Death.

Makalah ilmiah: “Bagaimana burung raksasa dan pterosaurus yang punah bisa terbang? Pendekatan pemodelan komprehensif untuk mengevaluasi kinerja yang melonjak” oleh Yusuke Goto, Ken Yoda, Henri Weimerskirch dan Katsufumi Sato diterbitkan di PNAS Nexus.



Artikel ini pertama kali tayang di situs blog.everythingdinosaur.co.uk

Related Articles

2 Comments

  1. Hi there! Do you know if they make any plugins to assist with SEO?
    I’m trying to get my website to rank for some targeted keywords
    but I’m not seeing very good gains. If you know
    of any please share. Many thanks! I saw similar art here: List of Backlinks

  2. Wow, wonderful blog structure! How lengthy have you been blogging for?

    you make blogging look easy. The entire look of your web site is fantastic, let alone the content!

    You can see similar here sklep

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button