World

Pasien COVID-19 Memiliki Risiko Masalah Kesehatan Mental Lebih Banyak Dibandingkan Infeksi Saluran Pernafasan Lainnya

[ad_1]

Dibandingkan dengan mereka yang memiliki bentuk lain dari infeksi saluran pernapasan, pasien COVID-19 memiliki kemungkinan 25% lebih besar untuk memiliki kondisi mental dalam empat bulan setelah infeksi mereka, menurut penelitian baru.

Menurut rekan penulis Lauren Chan, seorang Ph.D. mahasiswa nutrisi di Sekolah Tinggi Kesehatan Masyarakat dan Ilmu Pengetahuan Manusia OSU, temuan ini mendukung penelitian sebelumnya tentang masalah kejiwaan di antara pasien pasca-COVID, meskipun penelitian ini mengungkapkan efek yang lebih rendah daripada penelitian sebelumnya.

COVID-19 dan Kesehatan Mental

IRAK-KESEHATAN-TERNAK-VIRUS

(Foto : ASAAD NIAZI/AFP via Getty Images)


Para peneliti mencocokkan 46.610 orang positif COVID-19 dengan pasien kontrol yang didiagnosis dengan infeksi saluran pernapasan terpisah dalam penelitian ini, yang diterbitkan di World Psychiatry, sesuai ScienceDaily.

Mereka melihat tingkat kondisi mental selama dua periode waktu: 21 hingga 120 hari setelah diagnosis COVID pasien dan 120 hingga 365 hari setelah diagnosis, tetapi hanya untuk pasien yang belum pernah memiliki penyakit mental sebelumnya.

Pasien COVID memiliki peluang 3,8 persen untuk memiliki kondisi psikologis, dibandingkan dengan 3,0% untuk infeksi saluran pernapasan lainnya, menurut para peneliti. Perbedaan 0,8 persen diterjemahkan menjadi 25% peningkatan risiko relatif.

Menurut Chan, ukuran sampel yang besar dan fakta bahwa kelompok data ini diambil dari seluruh Amerika Serikat memberi para peneliti perspektif unik tentang efek samping pasca-COVID.

Menurutnya, temuan tersebut menunjukkan perlunya pasien dan profesional perawatan kesehatan untuk lebih proaktif dalam mengobati kesulitan kesehatan mental setelah infeksi COVID.

Sangat normal bagi orang yang memiliki COVID untuk mencari pengobatan jika mereka merasa cemas atau melihat perubahan dalam cara mereka menjalani kehidupan dari aspek kejiwaan, kata Chan.

Dalam konteks COVID dan perawatan kesehatan yang lebih besar di Amerika Serikat, Chan mengatakan bahwa setiap kenaikan jumlah orang yang mencari perawatan, terutama perawatan psikiatri, akan menambah beban pada sistem yang sudah terbebani.

Ben Coleman dari Jackson Laboratory for Genomic Medicine, penulis utama studi tersebut, sudah mengerjakan publikasi lanjutan yang akan memeriksa hubungan antara gejala COVID yang diperpanjang dan penyakit mental yang baru muncul.

Baca lebih banyak: Kombinasi Mematikan: COVID-19 Dicampur Flu Memiliki Risiko Kematian Lebih Tinggi

Jaga pikiranmu

Mempertahankan jadwal harian yang konsisten sangat penting untuk kesehatan mental, menurut Mayo Clinic.

Pertahankan jam yang konsisten untuk makan, mandi dan berpakaian, rutinitas kerja atau belajar, dan olahraga selain rutinitas malam hari.

Luangkan waktu untuk hobi yang Anda sukai. Anda mungkin merasa lebih memegang kendali sebagai hasil dari prediktabilitas.

Pelaporan terus-menerus tentang COVID-19 di semua bentuk media dapat memperburuk kekhawatiran penyakit. Batasi penggunaan media sosial Anda untuk menghindari rumor dan informasi yang menyesatkan.

Batasi berita lain yang Anda baca, dengar, atau lihat, tetapi tetap ikuti pedoman nasional dan lokal. Carilah sumber yang kredibel, seperti pemerintah Amerika Serikat.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Sangat penting bagi kesehatan mental Anda untuk menjaga jadwal harian yang teratur.

Pertahankan waktu yang konstan untuk makan, mandi dan berpakaian, rutinitas kerja atau belajar, dan olahraga selain menjaga pola malam hari yang teratur.

Luangkan waktu untuk kegiatan favorit Anda. Anda mungkin merasa lebih memegang kendali sebagai hasil dari prediktabilitas ini.

Berita COVID-19 yang terus-menerus dari berbagai sumber dapat memperburuk kekhawatiran penyakit. Batasi ekspos terhadap rumor dan informasi menyesatkan melalui media sosial.

Batasi berita lain yang Anda baca, dengar, atau lihat, tetapi ketahuilah tentang pedoman nasional dan lokal. Carilah sumber yang dapat dipercaya, seperti Departemen Luar Negeri Amerika Serikat. CDC dan WHO.

Artikel terkait: Perubahan Iklim: Panas Ekstrem Meningkatkan Masalah Kesehatan Mental

© 2022 NatureWorldNews.com Hak cipta dilindungi undang-undang. Dilarang memperbanyak tanpa izin.



Artikel ini pertama kali tayang di situs www.natureworldnews.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button