World

Jenazah pejuang Azovstal Ukraina tiba di rumah di Kyiv untuk dipersatukan kembali dengan keluarga | Dunia | Berita


Situs industri besar dengan jaringan terowongan bawah tanah diserang oleh pasukan Rusia selama berminggu-minggu, membuat banyak orang terperangkap di bawah karena para pejuang menolak untuk menyerah. Dilaporkan bahwa jenazah yang kembali ke rumah adalah bagian dari kesepakatan pertukaran tubuh yang dibuat dengan Rusia dengan masing-masing negara mengirim 160 tentara yang meninggal ke tanah air mereka, meskipun Moskow belum berkomentar.

Dalam sebuah posting Telegram pada hari Senin, keluarga tentara yang meninggal mengatakan “mayat para pembela Azovstal yang terbunuh” telah tiba di Kyiv.

Proses identifikasi sedang berlangsung dan mungkin memakan waktu hingga tiga bulan dengan sepertiga tentara berasal dari resimen Azov.

Pada bulan Mei, para penyintas ditawan setelah Rusia mengambil alih pabrik baja, yang menyebabkan lebih dari 1.000 tentara Ukraina ditahan di Mariupol, yang diduga dikirim ke Rusia.

Itar-Tass, sebuah kantor berita milik negara Rusia melaporkan bahwa sumber penegak hukum mengatakan bahwa tentara tersebut dipindahkan ke Rusia untuk penyelidikan setelah ditahan di beberapa wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina timur.

Sumber tersebut juga menyatakan bahwa lebih banyak transfer tahanan akan menyusul, meskipun klaim ini belum didukung oleh sumber-sumber Ukraina.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyatakan keyakinannya bahwa lebih dari 2.500 pembela Azovstal, termasuk pertahanan teritorial, polisi dan penjaga perbatasan ditahan di Rusia.

BACA SELENGKAPNYA: Boris ‘disiapkan untuk PEMILIHAN SNAP’, Tories yang ketakutan panik

Dalam pertempuran untuk Mariupol, yang direbut oleh pasukan Rusia pada bulan Mei, para pejabat Ukraina memperkirakan bahwa puluhan ribu orang tewas, termasuk anak-anak.

Sebuah peringatan juga telah dikeluarkan tentang wabah kolera, penyakit bakteri yang menyebar melalui air yang terkontaminasi setelah mayat-mayat terkubur di bawah puing-puing dan puing-puing dan limbah telah memasuki pasokan air.

Jika Rusia mencapai target berikutnya untuk merebut Severodonetsk dan Lysychansk, mereka akan menguasai wilayah Luhansk.

Ini dikombinasikan dengan Donetsk, menciptakan Donbas, yang merupakan target awal dari ‘operasi militer khusus’.



Artikel ini pertama tayang di situs www.express.co.uk

Related Articles

One Comment

  1. Wow, superb blog layout! How long have you been blogging for?

    you made running a blog glance easy. The whole glance of your
    website is great, let alone the content material! You can see similar
    here najlepszy sklep

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button