World

Uji Lab Sony VENICE 2 – Rana Bergulir, Rentang Dinamis, dan Garis Lintang

[ad_1]

Uji Lab Sony VENICE 2 - Rana Bergulir, Rentang Dinamis, dan Garis Lintang

Sony VENICE 2 baru dengan sensor 8.6K berada di kantor pusat CineD untuk kunjungan singkat – jadi kami mengambil kesempatan untuk menjalankannya melalui prosedur uji lab kami. Penasaran bagaimana nasibnya? Kemudian lanjutkan membaca!

Selalu terasa istimewa bagi saya ketika kamera bioskop “nyata” datang untuk menjalankannya melalui uji lab – selalu ada harapan bahwa tolok ukur baru ditetapkan untuk hasil uji lab kami, karena terakhir kali hal ini terjadi adalah dengan ARRI ALEXA Mini LF dan Classic (jika Anda melewatkannya, Anda dapat membacanya di sini). Jadi saya sangat penasaran apa yang Sony miliki dengan kamera bioskop VENICE 2 yang baru.

Sebelum kita mulai, ucapan “terima kasih” yang sebesar-besarnya ditujukan kepada kolega CineD saya Florian Milz yang membantu saya melakukan tes lab ini!

Sony VENICE 2 – Rana Berputar

Nah, kejutan positif besar pertama: dalam mode 8.2K full-frame, prosedur standar kami untuk menguji rolling shutter mencapai batasnya karena rolling shutter sangat rendah: kami menggunakan lampu sorot 300Hz yang menghasilkan pola pasangan garis hitam dan putih. Setiap pasangan mewakili 3,3 ms. Dengan Sony VENICE 2, kecepatan pembacaan sensor sangat cepat sehingga kami tidak dapat dengan yakin mengidentifikasi satu pasangan penuh.

Oleh karena itu, untuk pertama kalinya, kami memberi Anda hasil perkiraan: kecepatan pembacaan sekitar atau sedikit di bawah 3ms (lebih rendah lebih baik)! Ini adalah kecepatan pembacaan puasa untuk kamera full-frame yang telah kami ukur sejauh ini! Wow – ini dia, tolok ukur baru!

Rolling Shutter untuk Sony VENICE 2 dalam mode full-frame 8.2K: sedikit di bawah 3ms.

Ingin tahu lebih lanjut tentang cara kami menguji rentang dinamis kamera? Lihat di sini.

Mari kita mulai dulu dengan format X-OCN internal yang baru. Sangat sedikit informasi teknis yang dapat ditemukan secara online tentangnya, tetapi di DaVinci Resolve 17.4.6 (build 4) semua kontrol “RAW” biasa tersedia, menampilkan file sebagai “Sony RAW”. Oleh karena itu, saya mengembangkan file X-OCN XT dengan pengaturan SGamut3.Cine / SLog3 dalam Resolusi Penuh – Sony:

Sony VENICE 2 memiliki fitur sensor ISO asli ganda, dua sensitivitas dasar adalah ISO800 dan ISO3200.

Pada ISO 800 menggunakan mode Gerbang Terbuka 8.6K X-OCN XT, kami mendapatkan bentuk gelombang berikut:

Plot bentuk gelombang XYLA 21 dari Sony VENICE 2 pada ISO800. Kredit gambar: CineD

Sebuah 13 stop solid terlihat di atas lantai kebisingan, dengan pemberhentian ke-14 yang terlihat juga di dalam lantai kebisingan. Filenya agak berisik, seperti banyak format RAW saat ini.

IMATEST menghitung 11,7 stop pada rasio sinyal terhadap noise (SNR) 2 dan 12,9 stop pada SNR = 1:

Hasil IMATEST untuk 8.6K X-OCN XT pada ISO 800. Kredit gambar: CineD

Di atas garis biru “12.9” pada grafik tengah di atas, 2 atau 3 perhentian lainnya diidentifikasi di dalam lantai kebisingan. Mari kita lihat apakah itu dapat digunakan nanti di bagian lintang.

Pada ISO3200 (pengaturan ISO asli kedua) hasilnya hampir sama – sebagaimana seharusnya untuk sensor ISO asli ganda yang sesungguhnya! IMATEST (lihat di bawah) menghitung 11.1 stop di SNR = 2 dan 12,9 stop di SNR = 1.

Plot bentuk gelombang XYLA 21 dari Sony VENICE 2 pada ISO3200. Kredit gambar: CineD
Hasil IMATEST untuk 8.6K X-OCN XT pada ISO 3200. Kredit gambar: CineD

VENICE 2 juga memiliki fitur perekaman 4K ProRes HQ yang diturunkan secara internal – alternatif yang sangat menarik untuk perputaran yang lebih cepat dalam pipeline ProRes yang sudah mapan. Dan di sini, hasil di luar kotak bahkan lebih baik, karena penurunan skala yang tepat dari bagian sensor 8.2K, tetapi beberapa pengurangan kebisingan internal tampaknya juga terjadi. Lebih lanjut tentang itu di bawah ini.

Dengan menggunakan SGamut3.Cine dan Slog 3, diperoleh plot bentuk gelombang sebagai berikut:

Plot bentuk gelombang Xyla 21 untuk ProRes HQ 4K. Kredit gambar: CineD

Cukup mengejutkan, distribusi nilai kode berubah. SLog3 biasanya klip di sekitar nilai kode 896 (atau nilai luma 87). Dalam plot bentuk gelombang di atas klip sinyal sekitar nilai kode 960 (atau nilai 94 luma). Juga, lantai kebisingan berada pada nilai kode yang lebih rendah. Kami menghubungi Sony dengan pertanyaan ini dan akan memperbarui artikel yang sesuai pada tahap selanjutnya.

IMATEST menghitung 13,2 stop di SNR = 2 dan 14,2 stop di SNR = 1:

Hasil IMATEST untuk 4K ProRes HQ pada ISO800. Kredit gambar: CineD

Itu adalah hasil yang luar biasa, nilai tertinggi kedua yang pernah diukur di lab! Namun, raja jangkauan dinamis tetaplah kamera ARRI ALEXA, dengan ALEXA Mini LF masuk pada 13,5 stop pada SNR = 2 dan 14,7 stop pada SNR = 1 (Uji lab di sini)

Pada ISO3200 di 4K ProRes HQ mode, 13 stop pada SNR = 2 dan 14,3 stop pada SNR = 1 diukur. Omong-omong, jika saya menurunkan sampel file ISO800 8.6K X-OCN XT ke 4K dan kemudian menjalankannya melalui IMATEST, diperoleh 12,4 stop pada SNR = 2 dan 13,6 stop pada SNR = 1 – nilai yang lebih rendah. Oleh karena itu, konfirmasikan kecurigaan saya bahwa di ProRes HQ pengurangan kebisingan tambahan diterapkan secara internal ke file.

Satu catatan terakhir untuk ProRes HQ – Saya tidak tahu apakah itu masalah DaVinci Resolve atau Sony, tetapi tidak ada Metadata yang terlihat di Resolve. Untuk X-OCN meskipun semua metadata ditampilkan dengan benar.

Sony VENICE 2 – Tes garis lintang

Latitude adalah kemampuan kamera untuk mempertahankan detail dan warna saat pencahayaan berlebih atau kurang dan didorong kembali ke pencahayaan dasar. Beberapa waktu lalu, kami telah memilih nilai arbitrer sekitar 60% nilai luma (dalam bentuk gelombang) untuk dahi subjek kami di adegan studio standar kami. Eksposur dasar CineD ini akan membantu pembaca kami mendapatkan titik referensi untuk semua kamera yang diuji, terlepas dari bagaimana mereka mendistribusikan nilai kode dan mode LOG mana yang digunakan.

Adegan studio CineD standar. Kredit gambar: CineD

Untuk Sony VENICE 2, kami menempatkan eksposur dasar sedikit di bawah 60% dalam bentuk gelombang luma untuk memungkinkan eksposur berlebih hingga 4 stop. Sekali lagi untuk X-OCN XT, kami mengembangkan file menggunakan SGamut3.Cine dan Slog3 di tab “Camera RAW” DaVinci Resolve. Kami juga menggunakan Sony SLOG3-S-GAMUT3.Cine TO S709 V200.CUBE LUT resmi untuk membawa gambar ke dalam ruang REC.709 (dapat diunduh untuk VENICE 2 di sini). Di luar kotak, gambarnya terlihat luar biasa – saya menambahkan sedikit saturasi.

Melihat 4 stop overexposure, dan mengembalikan gambar ke eksposur dasar, kita mendapatkan gambar berikut:

VENICE 2 4 stop overexposed dan dibawa kembali ke base. Kredit gambar: CineD
RGB Waveform untuk overshot 4 stop yang tidak ditingkatkan mutunya: saluran merah di dahi Johnnie hampir putus. Kredit gambar: CineD

Saluran merah (pada bidikan yang tidak dinilai) di dahi Johnnie hampir putus, tetapi masih utuh – sebagaimana mestinya.

Dari sini, kami mengurangi pencahayaan bidikan dengan menutup iris lensa secara bertahap hingga T8.0, dan selanjutnya kami mengurangi separuh sudut rana secara berurutan.

Pada 3 stop di bawah eksposur dasar, segalanya menjadi menarik, karena sudah cukup banyak noise yang muncul di gambar:

3 berhenti di bawah, didorong kembali ke pangkalan. Kredit gambar: CineD

Tidak ada yang dramatis, jadi mari kita beralih ke 4 pemberhentian di bawah pangkalan, dibawa kembali:

4 stop di bawah base, didorong ke belakang. Kredit gambar: CineD

Sekarang, noise berat mempengaruhi gambar. Juga, bintik-bintik buruk dari kebisingan kroma (hijau dan merah) ada di seluruh gambar. Menggunakan pengurangan noise spasial dan temporal yang berat di DaVinci Resolve, kita dapat menyimpan gambar tetapi dengan mengorbankan noise chroma hijau dan pink – lihat di bawah:

4 stop di bawah base, didorong ke belakang dan menggunakan pengurangan kebisingan. Kredit gambar: CineD
DaVinci Resolve 17.4.6 pengaturan pengurangan kebisingan untuk 4 perhentian di bawah dasar & gambar mundur. Kredit gambar: CineD

Gambar berubah menjadi kehijauan, dan kami mendapatkan area bercak kehijauan dan merah muda yang lebih besar yang melayang di sekitar gambar, yang menurut saya agak mengganggu dalam gambar bergerak. Tapi saya akan mengatakan, masih bisa digunakan.

Mari kita lihat 5 pemberhentian di bawah pangkalan, didorong ke belakang:

5 stop di bawah base, didorong ke belakang. Kredit gambar: CineD

Gambar menunjukkan gips hijau yang sangat kuat, dan noise semakin parah. Permainan telah berakhir? Memang, permainan berakhir. Lihat upaya saya untuk menggunakan pengurangan kebisingan di bawah ini:

5 stop di bawah base, didorong ke belakang dan menggunakan pengurangan kebisingan. Kredit gambar: CineD
Pengaturan pengurangan kebisingan untuk 5 stop di bawah, didorong kembali menggunakan X-OCN XT. Kredit gambar: CineD

Segera setelah saya meningkatkan slider chroma noise di bagian Spatial Threshold, gambar berubah menjadi coklat. Menggunakan penggeser Luma hanya mengubah gambar menjadi plastik, kekacauan lembut. Oleh karena itu saya benar-benar menghindari itu.

Permainan telah berakhir. Oleh karena itu, Sony VENICE 2 8.6K dalam X-OCN XT menunjukkan 8 pemberhentian garis lintang. Sebagai perbandingan, ARRI ALEXA Mini LF memiliki 2 stop lebih banyak lintang (lihat pengujian di sini), satu lagi di sorotan, dan satu lagi di bayangan (5 di atas dan 5 di bawah).

Di samping catatansaya mencoba berbagai cara di Resolve untuk melihat apakah saya dapat memeras hasil yang lebih baik:

  • menggunakan penggeser eksposur (sehingga meningkatkan ISO) di tab Camera Raw: di sini, hasilnya bahkan lebih buruk, dengan warna yang jauh lebih kuat. Jadi saya mengaturnya kembali ke ISO800.
  • kemudian, dengan menggunakan penggeser Lift / Gain and Contrast di tab Camera Raw: dengan kontrol tersebut, saya tidak dapat merekonstruksi gambar dengan benar (dengan membandingkannya dengan bentuk gelombang eksposur dasar)
  • Akhirnya, saya melakukan apa yang selalu saya lakukan untuk setiap kamera: menggunakan “Lift, Gamma, Gain” Primer pada tab Color Wheels di node sebelum node LUT terakhir (omong-omong, pengurangan noise selalu diterapkan pada node pertama) .

Sekarang saya ingin tahu apakah ProRes HQ akan berperilaku lebih baik. Untuk 4K ProRes HQ, saya mendapatkan gambar ini di 4 perhentian di bawah:

4K ProRes HQ pada 4 stop di bawah base, didorong mundur. Kredit gambar: CineD
4K ProRes HQ di 5 stop di bawah base, didorong mundur. Kredit gambar: CineD

Agak mirip, tapi kurang berisik. Oleh karena itu, saya mencoba lagi pengurangan noise pada 5 stop di bawah gambar dasar:

4K ProRes HQ pada 5 stop di bawah base, didorong ke belakang dan menerapkan pengurangan kebisingan. Kredit gambar: CineD
Pengaturan pengurangan kebisingan untuk 5 stop di bawah, didorong kembali menggunakan 4K ProRes HQ. Kredit gambar: CineD

Gambar statis terlihat cukup baik, tetapi sayangnya dalam gambar bergerak masih ada bercak-bercak chroma merah muda dan hijau, tetapi pada tingkat yang kurang jelas – saya menemukan mereka sangat mengganggu tetapi tergantung pada selera masing-masing, Anda dapat berargumen bahwa kita melihat 9 perhentian lintang.

Jadi secara keseluruhan, di 4K ProRes HQ Anda mendapatkan hasil yang lebih baik – mungkin karena pengurangan noise yang disesuaikan dengan sensor khusus internal.

Saya benar-benar akan meminta Anda untuk membandingkan hasil garis lintang Sony VENICE 2 dengan hasil garis lintang ARRI ALEXA Mini LF di sini. ALEXA Mini LF tidak hanya memiliki perhentian penuh dan lebih banyak garis lintang dalam sorotan, tetapi juga membuka mata untuk melihat seberapa bagus gambar Mini LF yang kurang terang masih terlihat dibandingkan dengan Sony VENICE 2, bahkan tanpa pengurangan noise. Sony memiliki patch besar noise chroma dalam bayangan, sedangkan Mini LF memiliki butiran yang sangat halus.

Ringkasan

Sony VENICE 2 menetapkan tolok ukur baru untuk rolling shutter: kurang dari 3 ms untuk sensor 8.6K full-frame – Wow! Di departemen rentang dinamis, segalanya menjadi sedikit lebih rumit. Di Sony RAW, X-OCN XT gambarnya cukup berisik – menghasilkan hasil rentang dinamis rata-rata 11,7 stop pada SNR = 2.

Dalam 4K ProRes HQ internal yang di-downsampling, kami mendapatkan hasil terbaik ketiga yang pernah diukur, 13,2 stop pada SNR = 2. Jelas, Sony menerapkan beberapa pengurangan noise internal yang disesuaikan di sini.

Di bagian lintang, diperoleh antara 8 (Sony RAW – X-OCN) dan 9 perhentian (4K ProRes HQ). Sayangnya, menggali informasi dari lantai derau tidak semudah itu karena derau kroma yang buruk merusak gambar. Bahkan dengan pemrosesan noise tingkat lanjut di DaVinci Resolve, batas di bagian lintang tercapai cukup awal. 8 stop (untuk Sony RAW) sebenarnya sejalan dengan kamera konsumen full-frame seperti Panasonic SH1, atau Sony A1 yang juga memiliki 8 stop lintang di adegan studio CineD standar kami. ARRI ALEXA Mini LF tetap menjadi yang terdepan dengan 10 stop lintang eksposur, tidak peduli apakah difilmkan dalam ARRIRAW atau ProRes.

Apa pendapat Anda tentang tes lab Sony VENICE 2 ini? Apakah Anda sudah menggunakan kamera baru ini? Jika ya, silakan bagikan pengalaman Anda di bagian komentar di bawah!



Artikel ini pertama kali tayang di situs www.cined.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button