World

“Pertempuran Jalanan yang Sengit” Berlanjut Di Severodonetsk, Kata Zelensky

[ad_1]

'Pertempuran Jalanan yang Sengit' Berlanjut di Severodonetsk, Kata Zelensky

Presiden Zelensky mengatakan Kyiv secara bertahap menerima “sistem anti-kapal khusus”.

Kiev:

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan pasukan Ukraina terlibat dalam pertempuran jalanan yang sengit dengan tentara Rusia di kota industri Severodonetsk, pertempuran penting dalam upaya Kremlin untuk menguasai wilayah Donbas timur.

“Pahlawan kami tidak menyerah posisi di Severodonetsk. Di kota, pertempuran jalanan yang sengit terus berlanjut,” kata Zelensky dalam pidato video malamnya pada hari Senin.

“Dan Donbas Ukraina berdiri, berdiri kuat,” tambahnya mengacu pada wilayah di mana Severodonetsk berada.

Tidak jelas pihak mana yang lebih unggul, dengan “situasi berubah dari jam ke jam”, Oleksandr Stryuk, kepala administrasi di Severodonetsk, mengatakan di televisi.

Kota tersebut telah menjadi target utama serangan Rusia di Donbas – yang terdiri dari provinsi Luhansk dan Donetsk – saat invasi Kremlin berlanjut dalam perang gesekan yang telah melihat kota-kota dihancurkan oleh rentetan artileri.

Kementerian pertahanan Ukraina mengatakan Rusia juga mengerahkan pasukan dan peralatan ke dalam upayanya untuk merebut kota terbesar yang masih dikuasai Ukraina di Luhansk.

Gubernur Luhansk Serhiy Gaidai mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa situasinya memburuk setelah para pemain bertahan Ukraina memukul mundur Rusia selama akhir pekan karena mereka tampaknya hampir meraih kemenangan.

Dalam pembaruan malamnya, militer Ukraina mengatakan dua warga sipil tewas dalam penembakan Rusia di wilayah Donetsk dan Luhansk pada hari Senin dan bahwa pasukan Rusia telah menembaki lebih dari 20 komunitas.

Reuters tidak dapat secara independen memverifikasi laporan medan perang. Rusia membantah menargetkan warga sipil dalam konflik tersebut.

Rusia mengatakan sedang dalam misi untuk “membebaskan” Donbas – sebagian dipegang oleh proksi separatis Moskow sejak 2014 – setelah pasukan Ukraina mendorong pasukannya kembali dari ibu kota Kyiv dan kota kedua Ukraina Kharkiv pada tahap awal perang.

Rusia menginvasi Ukraina pada 24 Februari, tetapi menyebut tindakannya sebagai “operasi militer khusus” untuk membasmi apa yang dilihatnya sebagai ancaman terhadap keamanannya. Ukraina dan sekutu Baratnya menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang merebut wilayah yang berisiko berubah menjadi konflik Eropa yang lebih luas.

Penembakan Konstan

Kementerian pertahanan Ukraina mengatakan pada hari Senin bahwa pasukan Rusia juga bergerak menuju Sloviansk, yang terletak sekitar 85 km (53 mil) di sebelah barat Severodonetsk.

“Garis depan terus-menerus diserang,” kata gubernur regional Donetsk Pavlo Kyrylenko kepada televisi Ukraina.

“Musuh juga menembaki dekat Lyman dengan tujuan menghancurkan posisi pertahanan kita dan maju ke Sloviansk dan Kramatorsk. Ada juga penembakan di Svyatohirsk dengan tujuan yang sama.”

Kyrylenko mengatakan upaya sedang dilakukan untuk mengevakuasi orang dari beberapa kota, beberapa di bawah serangan siang dan malam, termasuk Sloviansk yang memiliki sekitar 24.000 penduduk masih di sana.

“Orang-orang sekarang mengerti, meski sudah terlambat, sudah waktunya untuk pergi,” katanya.

Dalam sebuah langkah yang dikoordinasikan dengan Amerika Serikat, Inggris mengatakan akan memasok Ukraina dengan sistem roket multi-peluncuran yang dapat menyerang target hingga 80 km (50 mil), memberikan daya tembak jarak jauh yang lebih tepat yang dibutuhkan untuk mencapai baterai artileri Rusia. , komponen kunci dari rencana pertempuran Moskow.

Zelensky mengatakan Kyiv secara bertahap menerima “sistem anti-kapal khusus”, dan ini akan menjadi cara terbaik untuk mengakhiri blokade Rusia terhadap pelabuhan Laut Hitam Ukraina yang mencegah ekspor biji-bijian.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan Moskow akan menanggapi pengiriman senjata jarak jauh Barat dengan mendorong pasukan Ukraina lebih jauh dari perbatasan Rusia.

Pada hari Minggu, Presiden Vladimir Putin mengatakan Rusia akan menyerang target baru jika Barat memasok rudal jarak jauh. Pada hari yang sama, rudal Rusia menghantam Kyiv untuk pertama kalinya dalam lebih dari sebulan.

Amerika Serikat, yang membuka kembali kedutaannya di Kyiv pada Mei setelah penutupan hampir tiga bulan, mengatakan postur kedutaannya di ibukota Ukraina tetap tidak berubah.

Negara-negara Barat telah memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Rusia atas invasinya.

Pada hari Senin, kementerian luar negeri Rusia mengatakan telah menjatuhkan sanksi pribadi pada 61 pejabat AS termasuk menteri keuangan dan energi serta eksekutif pertahanan dan media terkemuka. Langkah itu, katanya, merupakan pembalasan atas “sanksi AS yang terus meluas”.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button