World

Inggris laporkan 77 kasus cacar monyet baru dalam wabah terbesar di luar Afrika


Pejabat kesehatan Inggris melaporkan 77 kasus cacar monyet lagi pada hari Senin, meningkatkan total menjadi lebih dari 300 di seluruh negeri. Hingga saat ini, Inggris memiliki wabah penyakit yang teridentifikasi terbesar di luar Afrika, dengan sebagian besar infeksi pada pria gay dan biseksual.

Pejabat kesehatan memperingatkan bahwa siapa pun, terlepas dari orientasi seksualnya, berpotensi berisiko terkena cacar monyet jika mereka melakukan kontak dekat dengan pasien, pakaian pasien, atau seprai mereka.

Pada hari Minggu, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan lebih dari dua lusin negara yang sebelumnya belum mengidentifikasi kasus cacar monyet telah melaporkan 780 kasus, peningkatan lebih dari 200 persen dalam kasus sejak akhir Mei. Belum ada kematian akibat cacar monyet di luar Afrika yang teridentifikasi.

Badan kesehatan PBB mengatakan sebagian besar kasus di Eropa dan di tempat lain telah terlihat di klinik kesehatan seksual dan “terutama melibatkan, tetapi tidak secara eksklusif, pria yang berhubungan seks dengan pria.”

Banyak negara

Sejauh tahun ini, ada lebih dari 1.400 kasus cacar monyet dan 63 kematian di empat negara endemik – Kamerun, Republik Afrika Tengah, Kongo, dan Nigeria – menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Afrika. Urutan genetik virus belum menunjukkan hubungan langsung dengan wabah di luar Afrika.

WHO mengatakan deteksi cacar monyet yang tiba-tiba dan tidak terduga di banyak negara “menunjukkan bahwa mungkin ada penularan yang tidak terdeteksi untuk jangka waktu yang tidak diketahui diikuti oleh peristiwa penguat baru-baru ini.” Bulan lalu, seorang penasihat terkemuka WHO mengatakan wabah di Eropa dan sekitarnya kemungkinan menyebar melalui seks di dua rave baru-baru ini di Spanyol dan Belgia.

Tampilan mikroskopis jaringan kulit, diambil dari lesi pada kulit monyet yang telah terinfeksi virus monkeypox, terlihat dalam foto tahun 1968. (Handout/Reuters)

WHO memperkirakan risiko yang ditimbulkan oleh cacar monyet terhadap kesehatan global adalah “sedang,” dengan mengatakan ini adalah pertama kalinya begitu banyak kasus dan kelompok dilaporkan di seluruh dunia. Hingga bulan lalu, penyakit itu belum diketahui menyebabkan epidemi besar di luar Afrika tengah dan barat, di mana penyakit itu sebagian besar menyerang orang-orang di daerah pedesaan yang melakukan kontak dekat dengan hewan liar yang terinfeksi.

Wabah cacar monyet yang sedang berlangsung di Eropa dan di tempat lain, termasuk Kanada, Australia, Israel dan AS, menandai pertama kalinya penyakit itu diketahui menyebar di antara orang-orang yang sebelumnya tidak memiliki hubungan perjalanan ke Afrika.

Kanada memiliki setidaknya 77 kasus cacar monyet yang dikonfirmasi, menurut angka yang diberikan Jumat oleh kepala petugas kesehatan masyarakat Kanada dan Santé Québec, kementerian kesehatan provinsi.

Dari kasus-kasus yang diidentifikasi sejauh ini melalui pengujian laboratorium, 71 berasal dari Quebec, lima dari Ontario dan satu dari Alberta. Pejabat kesehatan British Columbia juga melaporkan satu kasus yang dikonfirmasi pada hari Senin.

Tindakan diperlukan untuk mengekang penyebaran

Pejabat kesehatan AS mengatakan analisis genetik kasus cacar monyet baru-baru ini menunjukkan ada dua jenis berbeda di negara itu, meningkatkan kemungkinan bahwa virus tersebut telah beredar tanpa terdeteksi selama beberapa waktu. Banyak kasus AS disebabkan oleh jenis yang sama seperti kasus baru-baru ini di Eropa, tetapi beberapa sampel menunjukkan jenis yang berbeda, kata pejabat kesehatan federal AS.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris mengatakan pekan lalu bahwa sebagian besar kasus terjadi pada pria gay atau biseksual dengan rentang usia 20 hingga 49 tahun, dan bahwa “penyelidikan hingga saat ini telah mengidentifikasi kaitan dengan bar gay, sauna, dan penggunaan aplikasi kencan di Inggris dan luar negeri.”

Kebanyakan pasien cacar monyet hanya mengalami demam, nyeri tubuh, kedinginan, dan kelelahan. Orang dengan penyakit yang lebih serius dapat mengalami ruam dan luka pada wajah dan tangan yang dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Pekan lalu, pakar cacar monyet WHO, Dr. Rosamund Lewis, mengatakan dia meragukan penyakit itu akan memicu pandemi, tetapi mengatakan tindakan harus diambil dengan cepat untuk mengekang penyebarannya sehingga tidak bercokol di daerah baru.

Artikel ini pertama tayang di situs www.cbc.ca

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button