World

Laporan baru memeriksa jumlah unduhan yang diperlukan untuk mencapai puncak App Store – TechCrunch

[ad_1]

Analisis baru menunjukkan semakin sulit untuk mendapatkan aplikasi ke puncak App Store, dalam hal unduhan, selama beberapa tahun terakhir. Menurut data baru dari perusahaan intelijen aplikasi Sensor Tower, jumlah unduhan yang diperlukan untuk sebuah aplikasi untuk masuk ke posisi No. 1 di Apple iPhone App Store di AS telah naik sebesar 37% sejak 2019. Secara khusus, itu memperkirakan sebuah aplikasi sekarang. membutuhkan sekitar 156.000 unduhan pada hari tertentu untuk mencapai posisi teratas, naik dari 114.000 unduhan harian pada tahun 2019.

Namun untuk lebih jelasnya, unduhan saja tidak memindahkan aplikasi ke puncak tangga lagu. Ini hanya salah satu dari beberapa faktor yang diperhitungkan oleh algoritme peringkat Apple untuk mengelola Top Charts-nya.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Pada hari-hari awal App Store, Apple segera menyadari bahwa unduhan saja akan memberi pengembang cara mudah untuk membeli jalan mereka ke tempat No.

Itu kemudian memperluas algoritme peringkatnya untuk membuatnya lebih kompleks — dan lebih dari sebuah misteri. Perusahaan lain, Apptopia, percaya telah merekayasa balik versi algoritme saat ini, yang dikatakan mempertimbangkan banyak faktor seperti kecepatan, penggunaan aplikasi, jumlah pengguna baru, dan banyak lagi.

Konon, unduhan masih menjadi bagian dari persamaan di sini, dan faktor yang menarik untuk diperiksa, mengingat betapa sedikit informasi yang ada tentang bagaimana peringkat App Store Apple benar-benar bekerja.

Di antara temuan baru, Sensor Tower memperhatikan bahwa Apple tampaknya telah menyesuaikan algoritme peringkat untuk mengatasi dampak pandemi COVID-19 pada tahun 2020.

Dilaporkan bahwa pada tahun 2020, jumlah unduhan yang dibutuhkan aplikasi untuk mencapai No. 1 di App Store AS mencapai rekor tertinggi 185.000, naik 62% dari tahun ke tahun. Itu akan sejalan dengan peningkatan keseluruhan yang terlihat pada unduhan aplikasi dan penggunaan yang terjadi saat konsumen tinggal di rumah di bawah penguncian pemerintah, sementara sekolah, toko, dan tempat kerja tutup.

Akan tetapi, mencapai posisi yang sama di Google Play saat itu lebih mudah, karena jumlah unduhan harian yang dibutuhkan hanya tumbuh 5% dari tahun ke tahun hingga mencapai 87.000 pada tahun 2020.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Sejak itu, jumlah unduhan harian yang diperlukan untuk mencapai No. 1 telah menurun di kedua pasar karena tren pasca-COVID (atau lebih tepatnya, tren pasca-lockdown) telah menormalkan penggunaan aplikasi.

Tahun ini, Sensor Tower memperkirakan aplikasi harus mencapai rata-rata 156.000 pemasangan harian untuk mencapai No. 1 di App Store, seperti disebutkan di atas, tetapi aplikasi Android sekarang hanya membutuhkan 56.000 pemasangan, turun 33% dari 83.000 yang dibutuhkan pada 2019.

Menembus 10 besar di App Store AS juga membutuhkan lebih banyak usaha daripada mencapai posisi yang sama di Google Play.

Berdasarkan temuan laporan, sekarang dibutuhkan sekitar 52.000 unduhan harian untuk masuk ke 10 Besar Secara Keseluruhan di App Store, naik 2% dari 51.000 yang dibutuhkan untuk mencapai 10 Besar pada 2019. Tetapi aplikasi Android hanya membutuhkan 29.000 unduhan harian, yaitu turun 9% dari level 2019.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Kredit Gambar: Menara Sensor

Namun, angka-angka ini adalah perkiraan yang dicapai dari tren di masing-masing toko aplikasi.

Ketika melihat angka-angka secara lebih rinci pada basis per-kategori, ada tren yang berbeda dapat ditemukan. Misalnya, di App Store, lebih sulit untuk masuk ke 10 aplikasi iPhone gratis teratas untuk mereka yang masuk dalam kategori Hiburan daripada yang lain seperti Belanja, Jejaring Sosial, Perjalanan, atau Keuangan. Android serupa dalam hal itu juga melihat Hiburan membutuhkan lebih banyak pemasangan setiap hari, tetapi ini diikuti oleh kategori Belanja, Alat, Keuangan, lalu Komunikasi.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Kredit Gambar: Menara Sensor

Patut ditunjukkan bahwa tren ini hanya berlaku untuk seluler aplikasi, bukan game seluler. Itu masalah yang sama sekali berbeda.

Saat melihat game seluler, Sensor Tower menemukan game iPhone sekarang membutuhkan rata-rata 93.000 unduhan untuk mencapai No. 1 sementara game Android membutuhkan 37.000 pemasangan. Angka-angka ini turun dari level 2019, masing-masing turun 46% dan 68%.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa, secara historis, dibutuhkan lebih sedikit penginstalan untuk game untuk masuk ke 10 Besar. Sejauh ini pada tahun 2022, game iPhone membutuhkan 26.000 unduhan harian untuk mencapai 10 Besar, turun 40% dari 43.000 pada 2019. Dan game Android hanya membutuhkan 16.000 pemasangan harian, turun 52% dari 33.000 pada 2019.

Sementara sebagian besar laporan baru difokuskan pada pasar AS, Sensor Tower memang memeriksa bagaimana Top 10 AS dibandingkan dengan negara lain.

Di sini, ditemukan bahwa jauh lebih sulit bagi aplikasi non-game di China untuk mencapai 10 Besar — ​​membutuhkan lebih dari dua kali jumlah unduhan harian seperti di AS pada 108.000 (Tiongkok) versus 52.000 (AS)

Namun di Android, Indialah yang merupakan pasar paling sulit untuk ditaklukkan, membutuhkan 292.000 unduhan setiap hari untuk mencapai 10 Besar di tangga lagu gratis untuk aplikasi non-game.

Kredit Gambar: Menara Sensor

Kredit Gambar: Menara Sensor

Meskipun data di sini layak untuk diselidiki, analisis ini tidak memperhitungkan faktor-faktor lain yang dibutuhkan aplikasi dan game untuk mendaki tangga lagu, jadi ini bukan gambaran lengkap tentang bagaimana atau mengapa aplikasi bisa naik ke puncak toko aplikasi.

Selain itu, ada beberapa petunjuk bahwa Apple mungkin telah menyesuaikan algoritmenya lebih banyak lagi dalam beberapa minggu terakhir, karena aplikasi yang lebih besar seperti Facebook, Netflix, Snapchat, dan lainnya telah mencapai peringkat teratas sejak sekitar pertengahan April, Apptopia memberi tahu kami bulan lalu, ketika kami menanyakan bagaimana aplikasi yang relatif tidak dikenal telah menemukan jalan mereka ke 10 Teratas. Ini bisa menjadi ujian atau perubahan yang lebih permanen yang dimaksudkan untuk memberi aplikasi yang lebih kecil kesempatan untuk menonjol dan ditemukan di tengah raksasa teknologi, tetapi lebih banyak waktu akan dibutuhkan untuk melakukan analisis itu.

Namun, penyesuaian semacam ini dapat membantu menyoroti berbagai aplikasi yang mendapat manfaat dari pemasaran, promosi, dan tren lainnya. Ini mungkin menjelaskan mengapa Planet Fitness adalah No. 2 di Tangga Lagu Gratis Teratas di AS hari ini, misalnya — perusahaan memberi remaja tiket gym gratis untuk musim panas. Sementara itu, konsolidasi aplikasi DIRECTV baru-baru ini telah mendorongnya ke No. 3, sementara aplikasi jejaring sosial pendatang baru LiveIn, yang populer di kalangan remaja, sekarang duduk lebih tinggi dari Facebook dan Snapchat di No. 7.

Artikel ini telah tayang pertama kali di situs techcrunch.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button