World

Joe Biden Mendesak Larangan Senjata Serbu dalam Pidato Tentang Kekerasan Senjata Setelah Penembakan Massal


'Berapa Banyak Lagi Pembantaian...': Biden Menyerukan Hukum Senjata yang Lebih Keras

Joe Biden juga menyebut penolakan senator Republik untuk memberlakukan undang-undang senjata sebagai ‘tidak masuk akal’.

Washington:

Presiden AS Joe Biden memohon kepada anggota parlemen Kamis untuk mengambil tindakan terhadap kekerasan senjata yang melanda negara itu, menyerukan larangan senjata serbu seperti yang digunakan dalam pembantaian baru-baru ini di Texas dan negara bagian New York.

Biden menyampaikan pidato selama 17 menit — seruan terbarunya untuk undang-undang senjata api yang lebih ketat — dengan 56 lilin yang menyala berjajar di sepanjang koridor panjang di belakangnya untuk mewakili negara bagian dan teritori AS yang menderita kekerasan senjata.

“Berapa banyak lagi pembantaian yang mau kita terima?” tanya presiden dalam pidatonya, yang disampaikannya dengan nada marah, terkadang nyaris berbisik.

“Kita tidak bisa mengecewakan rakyat Amerika lagi,” katanya, mengutuk penolakan mayoritas senator Republik untuk mendukung undang-undang yang lebih keras sebagai “tidak masuk akal.”

Setidaknya, kata Biden, anggota parlemen harus menaikkan usia di mana senjata serbu dapat dibeli dari 18 menjadi 21, satu langkah untuk membantu mengekang kekerasan yang merajalela yang telah mengubah sekolah dan rumah sakit menjadi “ladang pembunuhan.”

Dia juga mendesak mereka untuk mengambil langkah-langkah termasuk memperkuat pemeriksaan latar belakang, melarang magasin berkapasitas tinggi, mengamanatkan penyimpanan senjata api yang aman, dan mengizinkan produsen senjata untuk bertanggung jawab atas kejahatan yang dilakukan dengan produk mereka.

“Selama dua dekade terakhir, lebih banyak anak usia sekolah yang tewas karena senjata daripada gabungan petugas polisi dan militer yang bertugas. Pikirkan itu,” kata Biden.

Sementara anggota parlemen Republik sebagian besar menentang undang-undang senjata yang lebih ketat, sekelompok senator AS lintas partai mengadakan pembicaraan pada hari Kamis tentang paket kontrol senjata api.

Sembilan senator telah bertemu minggu ini untuk membahas tanggapan terhadap penembakan massal yang telah mengejutkan bangsa, memproyeksikan optimisme atas prospek reformasi sederhana.

Kelompok itu berfokus pada keamanan sekolah, memperkuat layanan kesehatan mental, dan insentif bagi negara bagian untuk memberikan otoritas “bendera merah” kepada pengadilan untuk sementara waktu memindahkan senjata dari pemilik yang dianggap sebagai ancaman — sebuah langkah yang juga diminta Biden dalam sambutannya.

Bahkan ketika anggota parlemen sedang mempertimbangkan tanggapan atas pembunuhan rasis terhadap 10 pembeli supermarket kulit hitam di Buffalo dan penembakan di sekolah di Texas yang menewaskan 19 anak dan dua guru, serangan lain terjadi di Oklahoma pada hari Rabu.

– Serangan rumah sakit –
Seorang pria dengan pistol dan senapan membunuh dua dokter, resepsionis dan seorang pasien di kompleks rumah sakit Tulsa sebelum bunuh diri ketika polisi tiba.

Anggota parlemen sadar bahwa mereka berisiko membuang-buang momentum karena urgensi reformasi yang dipicu oleh pembunuhan menghilang, dan kelompok senator yang lebih kecil lainnya mengadakan diskusi paralel untuk memperluas pemeriksaan latar belakang penjualan senjata.

Tantangan politik untuk membuat undang-undang di Senat 50-50, di mana sebagian besar RUU membutuhkan 60 suara untuk disahkan, berarti bahwa reformasi yang lebih luas tidak realistis.

Mitch McConnell, pemimpin Partai Republik di Senat, mengatakan kepada wartawan bahwa para senator berusaha “menargetkan masalah” — yang katanya “penyakit mental dan keamanan sekolah” daripada ketersediaan senjata api.

Partai Demokrat di DPR tetap akan meloloskan “Undang-Undang Perlindungan Anak Kita” yang jauh lebih luas tetapi sebagian besar simbolis, yang menyerukan untuk menaikkan usia pembelian senapan semi-otomatis dari 18 menjadi 21 dan larangan majalah berkapasitas tinggi.

Paket itu kemungkinan akan melewati DPR yang dipimpin Demokrat minggu depan sebelum mati di tengah oposisi Republik di Senat.

Dengan regulasi yang begitu sulit di tingkat federal, upaya juga sedang dilakukan di antara badan legislatif negara bagian untuk mendorong undang-undang senjata yang lebih ketat.

Anggota parlemen California mengajukan paket kontrol senjata setelah penembakan Uvalde yang mencakup proposal untuk membuka tanggung jawab hukum perdata kepada pembuat senjata dalam kasus-kasus tertentu.

Proposal menggemakan tindakan oleh anggota parlemen di negara bagian New York, sementara RUU izin untuk membeli bergerak melalui legislatif Delaware dan hak-hak pro-senjata Texas sedang mencari untuk “membuat rekomendasi legislatif” dalam menanggapi penembakan Uvalde.

Aktivis untuk pembatasan yang lebih besar takut akan kemunduran di tingkat federal namun karena Mahkamah Agung akan mengeluarkan pendapat Amandemen Kedua besar pertama dalam lebih dari satu dekade.

Para hakim diperkirakan akan memutuskan dalam beberapa minggu mendatang dalam perselisihan mengenai batasan ketat negara bagian New York pada barang bawaan tersembunyi di luar rumah.

Pendapat sempit dapat mempengaruhi hanya beberapa negara bagian dengan undang-undang serupa, tetapi para pegiat khawatir mayoritas konservatif akan membuat keputusan yang lebih luas yang membuka jalan bagi tantangan konstitusional untuk undang-undang keamanan senjata di seluruh negeri.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button