World

Daftar Hitam Uni Eropa “Penjagal” Bucha Dalam Putaran Terbaru Sanksi Rusia

[ad_1]

UE Masuk Daftar Hitam 'Penjagal' Bucha Dalam Putaran Terbaru Sanksi Rusia

Uni Eropa merilis nama 65 orang lagi yang menjadi sasaran putaran sanksi terbaru atas perang Rusia.

Brussel:

Uni Eropa pada hari Jumat memasukkan daftar hitam komandan militer Rusia yang dikatakan memimpin pasukan yang terlibat dalam kekejaman di Ukraina, menggambarkan mereka sebagai “tukang jagal” Bucha dan Mariupol.

Daftar sanksi terbarunya juga termasuk Alina Kabaeva, yang digambarkan sebagai “berhubungan erat” dengan Presiden Vladimir Putin, meskipun dia membantah mereka memiliki hubungan asmara.

Uni Eropa merilis nama 65 orang lagi yang ditargetkan oleh putaran sanksi terbaru atas invasi Rusia ke Ukraina, yang juga termasuk larangan sebagian besar impor minyak dan menghapus pemberi pinjaman utama Rusia Sberbank dari sistem pembayaran SWIFT internasional.

Di antara 65 orang yang disebutkan namanya adalah Azatbek Omurbekov, yang menurut Uni Eropa memimpin pasukan Rusia saat mereka “membunuh, memperkosa, dan menyiksa warga sipil di Bucha”, membuatnya mendapat julukan “Penjagal Bucha”. Rusia membantah membunuh warga sipil di Bucha.

Juga bernama Mikhail Mizintsev, seorang jenderal yang dikatakan Uni Eropa mengawasi pengepungan dan pemboman Mariupol yang menewaskan ribuan orang. Serangan Rusia di kota pelabuhan Laut Azov menghantam rumah sakit bersalin dan teater, menewaskan ratusan anak, kata UE, menjulukinya “Penjagal Mariupol”.

Rusia membantah menargetkan warga sipil di Mariupol dan mengatakan, tanpa memberikan bukti, bahwa insiden termasuk pemboman teater dan serangan rumah sakit bersalin dipentaskan untuk memberatkan Rusia. Kyiv dan sekutu Baratnya menganggap ini sebagai noda untuk menangkis kesalahan.

Tambahan lain yang menonjol ke daftar hitam, yang mencakup lebih dari 1.100 nama secara total, adalah Kabaeva, mantan peraih medali Olimpiade dalam senam dan kemudian anggota parlemen dari partai Rusia Bersatu pimpinan Putin.

Pada 2008, surat kabar Rusia Moskovsky Korrespondent menyebut Kabaeva sebagai pacar Putin. Putin telah menolak pernyataan tersebut dan Reuters tidak dapat secara independen mengkonfirmasinya. Surat kabar itu segera ditutup setelah artikel itu muncul.

Anggota keluarga

Uni Eropa juga mendaftarkan Elizaveta dan Nikolay Peskov, anak-anak juru bicara Putin Dmitry Peskov, serta istri Peskov – mantan juara seluncur es Tatiana Navka.

Peskov tidak segera menjawab permintaan komentar dari Reuters tetapi dikutip oleh kantor berita negara Rusia TASS yang mengatakan UE membuktikan “kurangnya independensi” dalam memasukkan keluarganya ke daftar hitam setelah Amerika Serikat melakukannya.

Dia mengatakan putrinya dulu belajar di Prancis dan menyukai negara itu tetapi sekarang bekerja dan tinggal di Rusia.

Aleksandra Melnichenko, istri miliarder Rusia, pengusaha Rusia Andrey Melnichenko, juga termasuk di antara 65 nama.

Pengusaha itu masuk daftar hitam pada bulan Maret tetapi berusaha untuk menghindari kerugian bisnis bagi perusahaannya – produsen pupuk EuroChem dan perusahaan batu bara SUEK – dengan mengalihkan kepemilikan kepada istrinya melalui rantai perwalian yang membentang dari Moskow ke Bermuda, menurut penyelidikan Reuters.

“Pada Maret 2022, Aleksandra Melnichenko menggantikan suaminya sebagai pemilik manfaat Firstline Trust, yang dikelola oleh Linetrust PTC Ltd, sebuah perusahaan yang mewakili pemilik utama EuroChem Group,” kata UE.

Sanksi terbaru juga menimpa Arkady Volozh, yang segera mengundurkan diri sebagai kepala eksekutif Yandex, raksasa internet Rusia di mana bank-bank milik negara termasuk Sberbank memiliki saham, kata UE.

Blok itu mengatakan Yandex mempromosikan narasi negara dan menurunkan visibilitas konten yang kritis terhadap Kremlin, termasuk tentang perang di Ukraina.

Saham Yandex turun sebanyak 10% setelah pengumuman Uni Eropa, yang datang pada hari ke-100 invasi Rusia, meskipun kemudian pulih ke kerugian 6% pada hari itu pada 1500 GMT.

Uni Eropa juga memukul National Settlement Depository Rusia, yang direncanakan Moskow akan digunakan untuk melayani Eurobonds negara itu setelah Citibank menarik diri, meningkatkan risiko default utang luar negeri yang besar.

(Kecuali untuk headline, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

Artikel ini pertama tayang di situs www.ndtv.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button