World

Mengapa Beberapa Pola Makan Berbasis Tumbuhan Dapat Mengurangi Risiko Diabetes?

[ad_1]

Diketahui bahwa pola makan nabati secara efektif dapat mencegah, mengobati dan membalikkan diabetes tipe 2. Namun hingga saat ini, penelitian gagal memastikan dengan tepat aspek mana dari diet ini yang berkontribusi untuk mengurangi risiko kondisi kesehatan ini.

SEBUAH studi peer-reviewditerbitkan dalam jurnal The Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetesmenawarkan kejelasan yang sangat dibutuhkan bagi siapa saja yang ingin mengurangi kemungkinan terkena diabetes tipe 2.

Ini menyoroti bahwa pola makan nabati – terutama yang sehat, kaya akan makanan berkualitas tinggi seperti biji-bijian, buah-buahan dan sayuran – dikaitkan dengan risiko lebih rendah terkena kondisi kesehatan.

Yang terpenting, pola makan nabati yang tidak sehat – termasuk biji-bijian olahan, jus buah, kentang, minuman manis dan makanan penutup – gagal menghasilkan manfaat metabolisme yang sama, studi menunjukkan. Dan pola makan termasuk produk hewani seperti daging, makanan laut, lemak hewani, susu dan telur, memberikan gambaran yang serupa.

Apakah Semua Pola Makan Berbasis Tumbuhan Mengurangi Risiko?

Prevalensi global diabetes tipe 2 telah meningkat tiga kali lipat dalam dua dekade terakhir, dari 150 juta orang pada tahun 2000 menjadi lebih dari 450 juta pada tahun 2019. Dan sosok ini akan tumbuh menjadi 700 juta pada tahun 2045.

Kondisi ini mempengaruhi orang-orang dari semua lapisan masyarakat mulai dari pekerja kantoran yang berusia sembilan hingga lima tahun hingga pemenang Oscar Tom Hanks, dan mantan Perdana Menteri Inggris Theresa May. Dan setidaknya satu dari 10 orang initermasuk selebriti Halle Berry, bahkan tidak kelebihan berat badan pada saat diagnosis awal.

Menurut penelitian, orang yang didiagnosis dengan diabetes tipe 2 memiliki asupan makanan nabati sehat yang lebih rendah jika dibandingkan dengan peserta yang tetap bebas diabetes. Individu dengan kondisi tersebut juga cenderung tidak mengikuti pola makan nabati secara keseluruhan.

“Meskipun sulit untuk menghilangkan kontribusi makanan individu karena mereka dianalisis bersama sebagai sebuah pola, metabolit individu dari konsumsi makanan nabati yang kaya polifenol seperti buah-buahan, sayuran, kopi, dan kacang-kacangan semuanya terkait erat dengan pola makan nabati yang sehat. menurunkan risiko diabetes,” jelas Frank Hu, profesor kedokteran di Harvard Medical School dan Channing Division of Network Medicine.

“Temuan kami mendukung peran menguntungkan dari pola makan nabati yang sehat dalam pencegahan diabetes dan memberikan wawasan baru untuk penyelidikan di masa depan,” kata Hu.

Selain itu, peserta yang didiagnosis dengan diabetes tipe 2 memiliki rata-rata Indeks Massa Tubuh yang lebih tinggi. Mereka juga lebih cenderung memiliki tekanan darah tinggi dan kadar kolesterol, menggunakan obat tekanan darah dan kolesterol, memiliki riwayat keluarga diabetes dan kurang aktif secara fisik.

SEBUAH studi bukti konsep diterbitkan di BMC Medicine pada April 2022, menemukan tanda metabolisme terkait diet yang sehat. Ini berbanding terbalik dengan risiko diabetes tipe 2 dan penyakit arteri koroner di masa depan dalam dua kohort yang berbeda.

Ilmu di Balik Diet

Dalam studi tersebut, para peneliti menganalisis sampel plasma darah dari 10.684 peserta – diambil dari tiga kelompok pada akhir 1980-an dan awal 1990-an – di samping diet yang dilaporkan sendiri oleh para peserta. Mereka juga mencatat apakah individu tersebut mengembangkan diabetes tipe 2.

Mereka menilai peserta sesuai dengan kepatuhan mereka terhadap tiga pola makan nabati: pola makan nabati secara keseluruhan, pola makan nabati yang sehat, dan pola makan nabati yang tidak sehat. Mereka juga menilai profil metabolitnya, sehingga para ilmuwan dapat memahami jika ada korelasi antara profil metabolit, indeks diet, dan risiko diabetes tipe 2.

Organisme hidup menggunakan dan menghasilkan metabolit ketika mereka melakukan proses kimia yang diperlukan untuk bertahan hidup. Mereka adalah senyawa dalam makanan, serta molekul yang dibuat ketika tubuh kita memecah dan mengubah senyawa ini.

Anda dapat dengan jelas melihat dampak diet individu pada profil metabolit mereka, karena perbedaan susunan kimiawi makanan, studi menunjukkan. Para peneliti menemukan perbedaan yang signifikan dalam profil metabolit peserta yang menganut pola makan nabati yang sehat, dibandingkan dengan pola makan nabati yang tidak sehat atau pola makan non-tumbuhan.

Meningkatkan Intervensi Dini

Dokter sering menemukan peluang untuk intervensi awal sulit, karena kesalahan manusia berdampak pada pelaporan asupan makanan. Tetapi para penulis mengatakan mengukur metabolit menunjukkan harapan dalam menentukan konsumsi makanan dan minuman secara akurat – dan dengan demikian intervensi yang jauh lebih awal.

Semakin cepat para ahli dapat mendiagnosis diabetes tipe 2, semakin baik. Saat ini, petugas medis merujuk pada intervensi dini sebagai intervensi yang terjadi segera setelah mereka mendeteksi kelainan pada homeostasis glukosa. Deteksi segera meminimalkan beban penyakit, a studi 2013 diterbitkan di Jurnal Kedokteran Amerika menunjukkan. Ini memiliki potensi untuk mengurangi komplikasi kesehatan dan biaya pengobatan.

Untuk saat ini, studi peer-review ini berfungsi sebagai pengingat yang sangat dibutuhkan untuk makan makanan dengan porsi besar tanaman kaya polifenol. Secangkir teh, kopi, atau kakao ritual pagi Anda hadir dengan dosis nutrisi berharga yang sehat. Dan lentil dan buncis yang sederhana itu menjadi cara yang bergizi dan terjangkau untuk makan, sambil meminimalkan risiko diabetes tipe 2.

Artikel ini pertama kali tayang di situs www.discovermagazine.com

Related Articles

918 Comments