World

Netflix kehilangan pelanggan dan sorakan Hollywood. Mungkin tidak.


Hollywood menghabiskan bertahun-tahun mengabaikan Netflix. Kemudian, menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk membencinya. Dan baru-baru ini, Hollywood telah berusaha untuk menjadi Netflix. Tapi sekarang semuanya berbeda: Hollywood dengan senang hati memberi tahu Anda betapa buruknya Netflix.

“Ini semua yang ingin dibicarakan semua orang,” kata perwakilan bakat yang dengan senang hati menjelaskan — secara anonim, karena seperti kebanyakan orang di kota ini, dia berbisnis dengan Netflix dan ingin terus berbisnis dengan Netflix — semua cara Netflix salah mengelola dirinya sendiri .

Ini menjadi lebih mudah dilakukan menyusul laporan pendapatan mengejutkan Netflix pada bulan April ketika perusahaan streaming, yang selalu mendefinisikan dirinya sebagai mesin pertumbuhan, mengumumkan telah kehilangan pelanggan untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Tapi Anda tidak bisa menikmati kejatuhan Netflix jika Anda jatuh juga. Yang berarti banyak orang yang menghasilkan uang dari film dan acara TV perlu meyakinkan diri mereka sendiri bahwa masalah Netflix yang sedang berlangsung — perusahaan telah mengumumkan bahwa mereka akan kehilangan 2 juta pelanggan lagi musim semi ini — adalah masalah Netflix. Bukan milik mereka masalah.

Itu karena skenario lain — bahwa Hollywood dan Wall Street telah salah menilai selera konsumen untuk streaming video — akan memiliki efek riak yang sangat besar. Perusahaan yang berharap dapat menjual langganan streaming ke ratusan juta orang di seluruh dunia harus melakukan restrukturisasi. Orang-orang yang membayar sewa membuat hiburan bisa melihat keran tak berujung dari pekerjaan produksi mulai tergagap.

Dan konsumen yang telah terbiasa dengan hiburan prasmanan tanpa akhir, sering kali dijual dengan harga merugi, mungkin akan mendapatkan pilihan yang lebih sedikit dan harga yang lebih tinggi. Itulah yang dikatakan oleh seorang eksekutif puncak di salah satu pesaing terbesar Netflix kepada saya — tidak segera tetapi pada akhirnya.

“Dari pengalaman konsumen [perspective], keadaan akan menjadi sedikit lebih buruk. Mereka telah menikmati jumlah pilihan yang disubsidi dan tidak berkelanjutan, ”katanya. “Dan saya pikir akan ada sedikit pilihan di seluruh ekosistem.”

Bahkan ada ungkapan, berbisik pelan, karena ketakutan bahwa saat-saat indah, yang dibawa oleh miliaran Netflix dan pesaingnya yang dihabiskan untuk mengamankan konten, akan segera berakhir: The Netflix Chill.

Anda dapat melihat garis besar seperti apa di Netflix itu sendiri. Itu telah memotong staf, dengan lebih banyak PHK dilaporkan dalam perjalanan. Itu juga membuang proyek yang sedang dikembangkan: Seorang bos jaringan yang saya ajak bicara mengatakan bahwa dia telah mulai melihat banyak penawaran untuk barang-barang yang dulu dilampirkan ke Netflix tetapi sekarang telah dilepaskan — grup yang mencakup proyek yang diumumkan dengan gembar-gembor tahun lalu dari mantan kerajaan Meghan Markle. Dan, yang paling mengejutkan, Netflix akan mulai menjual versi layanannya dengan iklan — setelah menghabiskan seluruh hidupnya bersikeras bahwa itu tidak akan pernah dilakukan. (Pengungkapan: Majikan saya, Vox Media, menjual program ke Netflix.)

Tetapi untuk saat ini, sebagian besar media dengan senang hati mengatakan bahwa Netflix telah gagal sendiri — membiarkan orang lain bebas untuk mengatakan bahwa saya sudah memberi tahu Anda, bahkan jika mereka mengatakan sesuatu yang lain baru-baru ini.

“Kami tahu bahwa tanpa Anda, kami hanya akan menjadi Netflix,” kata CEO Fox Sports Eric Shanks kepada pengiklan di acara penjualan “dimuka” perusahaan bulan lalu. Ini adalah lelucon yang pasti tidak akan dia lakukan dua tahun lalu, ketika gelombang pertama pandemi membuat bisnis iklan mengalami kemunduran pada saat yang sama Netflix menambahkan rekor jumlah pelanggan. Sekarang, ini adalah panggang yang sangat aman.

“Jika Anda ingin menjadi salah satu dari anak laki-laki besar, maka bersikaplah seperti anak laki-laki besar,” kata perwakilan bakat lain — lagi-lagi, tanpa nama, karena dia masih dalam bisnis mengambil uang Netflix.

Kemudian dia melanjutkan dengan membuat daftar semua hal yang harus dilakukan Netflix untuk berubah: Memasarkan film dan acara TV masing-masing alih-alih memasarkan Netflix; membuat film yang lebih baik dan menempatkan beberapa di antaranya di bioskop — dan tidak hanya di beberapa tempat untuk memenuhi syarat untuk mendapatkan penghargaan, tetapi di banyak bioskop di mana banyak orang dapat menontonnya; berhenti merilis semua acaranya sekaligus, dan sebarkan setiap minggu.

Singkatnya: Lakukan semua hal yang dilakukan perusahaan media tradisional sebelum Netflix mengubah industri. Kritik terkait adalah bahwa Netflix dapat menyelesaikan masalahnya jika lebih baik. Itulah yang dipikirkan Roy Price, eksekutif pertama yang menjalankan streaming Amazon. (Harga didorong keluar karena tuduhan pelecehan seksual, yang dia bantah.)

“Saya pikir Netflix memiliki masalah pemrograman,” kata Price kepada saya. “Apa acara Netflix hebat terakhir?”

Argumen itu — mengganti eksekutif yang memilih acara TV dan film Anda dan menggantinya dengan orang lain — adalah argumen Media Lama yang paling banyak, yang tidak berarti itu salah. Untuk saat ini, Netflix bersikeras bahwa semua eksekutif puncaknya – termasuk co-CEO Reed Hastings dan Ted Sarandos, dan bos konten Bela Bajaria dan Scott Stuber – baik-baik saja.

Ini adalah kritik yang paling menghibur Hollywood karena membiarkan Hollywood berharap bahwa segala sesuatunya akan berlanjut seperti sebelumnya. Di bawah teori ini, bahkan jika Netflix memangkas, masih akan ada banyak persaingan di antara pemain besar lainnya untuk membuat semua orang tetap bekerja, dan banyak hal untuk dinikmati pelanggan streaming selama bertahun-tahun yang akan datang. Dan pesaing tersebut akan mencakup Amazon dan Apple, yang tampaknya tidak memiliki batasan dalam pengeluaran mereka, karena Hollywood adalah bisnis sampingan bagi mereka berdua.

Juga perlu diperhatikan: Tergantung pada apa yang Anda lakukan di Hollywood saat ini, Anda memiliki pilihan proyek untuk dikerjakan. Seorang direktur seni yang berbasis di Los Angeles memberi tahu saya bahwa dia tidak terlalu khawatir tentang perlambatan ledakan streaming karena studio sedang berjuang untuk mengelola proyek yang sudah mereka buat. Seorang eksekutif studio memberi tahu saya bahwa kekurangan tenaga kerja bahkan lebih akut di luar AS, di pusat film seperti London.

Tapi seperti yang kita lihat di pasar saham sekarang, tidak ada yang naik dan ke kanan selamanya. Jadi skenario mimpi buruk untuk Hollywood — atau setidaknya versi mimpi yang tidak menyenangkan — adalah bahwa masalah Netflix adalah masalah semua orang. Dan jika Netflix sudah kehilangan pelanggan karena pendatang baru, itu berarti pasarnya tidak sebesar yang diharapkan semua orang.

“Anda perlu memahami bahwa ekonomi dari hal-hal ini hanya menghasilkan sekitar 400 juta pelanggan,” kata seorang maestro kepada saya — mencatat bahwa Netflix, yang masih memiliki pemirsa terbesar di dunia, hampir mencapai titik impas pada 220 juta pelanggan. Apa yang terjadi jika investor memutuskan mereka tidak lagi ingin mendanai raksasa hiburan global jika raksasa itu tidak menghasilkan uang?

Sebagai permulaan, hal itu dapat menyebabkan masalah bagi orang-orang seperti Candle Media, sebuah perusahaan induk yang dibuat oleh dua mantan eksekutif Disney dan didukung oleh raksasa ekuitas swasta Blackstone. Sejak dimulai tahun lalu, ia telah menghabiskan banyak uang, mengakuisisi semua atau sebagian dari setidaknya lima perusahaan produksi yang berbeda, termasuk Hello Sunshine dan Will dari Reese Witherspoon dan Overbrook dari Jada Pinkett Smith, seringkali dengan harga yang mengejutkan: Kesepakatan untuk mengakuisisi sebagian dari perusahaan Witherspoon, misalnya, memberikan penilaian hampir $1 miliar, meskipun faktanya ia memiliki sedikit kekayaan intelektual.

Premis Candle Media — dibagikan oleh investor lain yang telah menanamkan uang ke perusahaan produksi yang terkait dengan selebritas seperti LeBron James dan Kevin Hart — adalah bahwa para streamer akan sangat membutuhkan hal-hal baru untuk ditunjukkan kepada orang-orang, dan menimbun orang-orang dan perusahaan yang dapat membuat hal itu akan menjadi bisnis yang baik. Tapi banyak dari kesepakatan itu dibuat musim gugur lalu ketika harga saham Netflix mendekati $700; sekarang Wall Street menganggap perusahaan itu bernilai dua pertiga dari itu.

Salah satu pendiri Candle, Kevin Mayer, tetap berpegang pada ceritanya. “Kami masih sangat percaya pada streaming secara keseluruhan, sekarang dan dalam jangka panjang,” katanya kepada Hollywood trade Deadline minggu lalu.

Dan dia benar setidaknya dalam satu hal: Streaming tidak akan hilang, sama seperti internet tidak hilang setelah gelembung dot-com meledak pada tahun 2000. Tetapi pemenang dan pecundang pasti direshuffle setelah crash, itulah sebabnya sebagian besar dari Anda tidak dapat memberi tahu saya apa itu CMGI tanpa menggunakan Google. Kita tidak akan tahu akhir dari yang satu ini untuk waktu yang lama.



Artikel ini telah tayang pertama kali di situs www.vox.com

Related Articles

One Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button